Tribun

Pilpres 2019

Minta Audit Tahapan Pemilu, Prima Minta KPU Buka Data Partai Politik ke Publik

Partai Rakyat Adil Makmur (PRIMA) meminta audit tahapan pemilu yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia (KPU RI).

Penulis: Reza Deni
Editor: Wahyu Aji
zoom-in Minta Audit Tahapan Pemilu, Prima Minta KPU Buka Data Partai Politik ke Publik
Istimewa
Ketua Umum Partai Rakyat Adil Makmur (PRIMA) Agus Jabo Priyono. 

Laporan Reporter Tribunnews.com,  Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Partai Rakyat Adil Makmur (PRIMA) menilai bahwa Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia (KPU RI) yang memiliki peran sebagai penyelenggara pemilu tidak memiliki pengaturan teknis yang jelas, sebagaimana amanat Presiden Joko Widodo dalam Rapat Konsolidasi Nasional Kesiapan Pelaksanaan Tahapan Pemilu Serentak 2024.

Ketua Umum PRIMA, Agus Jabo Priyono menyampaikan, Sistem Informasi Partai Politik (SIPOL) sebagai instrumen pendaftaran parpol tidak memberikan kepastian data yang akurat, khususnya saat masa-masa verifikasi perbaikan.

Padahal, Presiden Jokowi sudah meminta agar KPU mampu memastikan seluruh kegiatan di semua tahapan memiliki pengaturan teknis dan koridor hukum yang jelas.

Hal ini dinilai penting untuk mengantisipasi persoalan yang muncul ke depan.

“Hal itu yang dialami oleh PRIMA dan beberapa parpol lainnya,” ujar dia dalam keterangan resminya, Minggu (4/12/2022).

Dalam pesannya, Presiden Jokowi disebut juga mengingatkan agar persoalan teknis penyelenggaraan pemilu tidak bermuatan politis.

KPU diminta untuk menjaga transparansi sehingga tahapan proses pemilu terbuka bagi publik.

Agus Jabo mengatakan, selama ini KPU terkesan menutup-tutupi proses tahapan pemilu.

Hal ini dirasakan PRIMA saat dinyatakan tidak lolos verifikasi administrasi perbaikan hasil putusan Bawaslu RI.

Berdasarkan berita acara KPU, PRIMA dinyatakan tidak lolos di 6 kabupaten/kota di Provinsi Papua.

Baca juga: Partai PRIMA Tidak Lolos Vermin Perbaikan di Papua, Ketua DPW Duga Ada Upaya Diskriminasi

Padahal sebelumnya, KPU 6 kabupaten itu telah menginformasikan petugas penghubung bahwa PRIMA sudah Memenuhi Syarat (MS).

“Saat PRIMA ingin memastikan dan meminta data sipol untuk daerah yang dinyatakan TMS, KPU tidak bersedia membukanya,” tukasnya.

Pria kelahiran Magelang Jawa Tengah itu menambahkan, KPU sama sekali tidak menjalankan prinsip LUBER JURDIL.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas