Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

STIKI Indonesia Menangkan Hibah Bantuan Merdeka Belajar-Kampus Merdeka

kegiatan yang dapat dilakukan di dalam program studi dan di luar program studi dalam Kampus Merdeka meliputi 8 bentuk

STIKI Indonesia Menangkan Hibah Bantuan Merdeka Belajar-Kampus Merdeka
HandOut/Istimewa
STMIK STIKOM Indonesia (STIKI) dinyatakan lolos sebagai penerima Bantuan Kerjasama Kurikulum dan Implementasi program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dua Program Studi STMIK STIKOM Indonesia (STIKI) dinyatakan lolos sebagai penerima Bantuan Kerjasama Kurikulum dan Implementasi program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) tahun 2021.

Pengumuman oleh Kemendikbud melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi pada 15 April lalu dan STIKI Indonesia menjadi salah satu perguruan tinggi swasta yang proposalnya dinyatakan lolos untuk didanai dalam Program MBKM.

Baca juga: Upayakan Pemerataan Pendidikan, Sekolah Murid Merdeka Luncurkan PAUD Gratis

STIKI Indonesia sebagai Kampus IT di Bali mengajukan proposal sebagai bentuk nyata menyiapkan mahasiswa menghadapi perubahan sosial, budaya, dunia kerja dan kemajuan teknologi yang pesat serta menyiapkan kompetensi mahasiswa yang harus siap dengan kebutuhan zaman.

Baca juga: Nama Pendiri NU Hilang dari Kamus, Ketua Umum PP IPNU: Perlu Evaluasi Kinerja Kemendikbud

Wakil Ketua I STIKI Indonesia Aniek Suryanthi Kusuma menjelaskan pihaknya mengajukan proposal pendanaan Kampus Merdeka sebagai upaya memberikan mahasiswa untuk lebih mampu mengembangkan minat dan bakatnya.

"Mahasiswa nantinya tidak hanya bergerak di dunia IT tapi dia bisa ke lapangan secara utuh. Sisi lain keuntungan Kampus Merdeka bertujuan untuk mahasiswa menguasai dunia kerja. Kalau dulu Kerja Praktik 3 SKS tapi sekarang bisa pure 1 semester kerja dengan 20 SKS," kata Aniek melalui keterangan tertulis, Senin (26/4/2021).

Baca juga: Nadiem Minta Kampus Tidak Persulit Mahasiswanya Ikut Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka

Berdasarkan Permendikbud No 3 Tahun 2020 Pasal 15 ayat (1), kegiatan yang dapat dilakukan di dalam program studi dan di luar program studi dalam Kampus Merdeka meliputi 8 bentuk kegiatan pembelajaran.

Di antaranya Pertukaran Pelajar, Magang/Praktik Kerja, Asistensi Mengajar di Satuan Pendidikan, Penelitian/Riset, Proyek Kemanusiaan, Kegiatan Wirausaha, Studi/Proyek Independen dan Membangun Desa/Kuliah Kerja Nyata Tematik (KKNT).

Perguruan Tinggi yang berhak lolos dalam pengajuan proposal setidaknya mampu mengajukan tiga dari delapan kegiatan tersebut.

Baca juga: Kemendikbud: Pertukaran Mahasiswa Merdeka untuk Studi Semester Tiga Sampai Delapan

STIKI Indonesia dalam proposal menyertakan tiga hal yang akan difokuskan di Tahun Ajaran Baru yang dimulai September tahun ini yaitu Magang/Praktik Kerja, Pertukaran pelajaran dan kegiatan Wirausaha.

Aniek menjelaskan tiga hal tersebut diambil dan difokuskan terlebih dahulu karena pihaknya melihat tiga hal ini sudah berjalan dan tinggal dibutuhkan merubah kurikulumnya ketika pendanaan sudah cair.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas