Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilkada Serentak 2020

Isu Dinasti Politik di Pilkada, Ketum Golkar: Jika Masyarakat Memilih secara Demokratis, Sah

kehadiran dinasti politik, terutama dalam pemilihan kepada daerah (Pilkada) tidak terlepas dari aspirasi masyarakat.

Isu Dinasti Politik di Pilkada, Ketum Golkar: Jika Masyarakat Memilih secara Demokratis, Sah
Tribunnews.com/Chaerul Umam
Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto tidak setuju dengan adanya anggapan bahwa partai politik berperan besar memunculkan dinasti politik berdasarkan figur-figur yang diusungnya.

Menurutnya, kehadiran dinasti politik, terutama dalam pemilihan kepada daerah (Pilkada) tidak terlepas dari aspirasi masyarakat.

Baca: Jokowi Harus Minta Anak dan Menantunya Mundur Jika Ingin Hilangkan Citra Dinasti Politik

Baca: Legislator NasDem: Dinasti Politik Bukan Fenomena Baru

Dari aspirasi dan keinginan masyarakat itu yang diserap dan diwujudkan oleh partai politik.

"Iya saya rasa realitas politik kita adalah politik yang dikehendaki oleh masyarakat," kata Airlangga ditemui di Kantor DPP Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli Murni, Slipi, Jakarta Barat, Jumat (31/7/2020).

Menko Perekonomian itu menilai, selama masyarakat memilih secara demokratis pasangan calon yang dianggap melanggengkan dinasti politik, maka hal tersebut sah-sah saja.

"Jadi tidak, jadi kalau sejauh masyarakat memilih itu secara demokratis adalah sah," kata dia.

Ikuti kami di
Penulis: chaerul umam
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas