Tribun

Kisah Rusmiyati, Merawat Dua Anaknya yang Lumpuh di Tengah Keterbatasan Keuangan

Rusmiyati (43) warga Desa Sumbergandu, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun tak pantang menyerah mengurus kedua anaknya yang lumpuh.

Editor: Hasanudin Aco
Kisah Rusmiyati, Merawat Dua Anaknya yang Lumpuh di Tengah Keterbatasan Keuangan
KOMPAS.com/Muhlis Al Alawi
Rusmiyati menunggui anaknya, Arista yang tergolek lumpuh sejak usia dua tahun di rumahnya di Desa Sumbergandu, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Senin (13/3/2017) siang. 

TRIBUNNEWS.COM, MADIUN - Rusmiyati (43) warga Desa Sumbergandu, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun tak pantang menyerah mengurus kedua anaknya yang lumpuh.

Anak pertamanya bernama Eko Suprianto. Ia lumpuh total dan meninggal saat menginjak usia tujuh tahun.

Sedangkan anak ketiganya, Ananda Tria Rista Dianty (13) yang biasa disapa Arista tergolek lemah tak berdaya sejak berumur dua tahun.

"Arista lahir dan tumbuh layaknya bayi normal pada umumnya. Waktu umurnya setahun masih normal. Ketika umurnya dua tahun, tulang kaki dan tangannya mulai bengkak. Kalau di-rontgen, tulangnya seperti patah," kata Rusmiyati di kediamannya, Senin (13/3/2017).

Baca: Bocah Kelas 4 SD Ini Sendirian Rawat Ayahnya yang Lumpuh, dari Mencuci, Memasak, hingga Memandikan

Berbeda dengan kondisi kakak dan adiknya, anaknya nomor dua, Adelia Dwi Rahmawati (15) tumbuh biasa seperti anak-anak normal. Bahkan Adelia kini sudah duduk di bangku kelas tujuh Madrasah Tsanawiyah (MTs).

Persoalan yang mendera dua anaknya itu pernah dikonsultasikan ke dokter.

Dokter mendiagnosa sakit yang diderita anaknya karena faktor genetik atau perkawinan sedarah.

Namun, Rusmiyati beranggapan lain. Ia dan suaminya saudara jauh.

Ia menduga, anak keduanya bisa tumbuh normal karena mengonsumsi susu formula.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas