Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pengamen Demo di DPRD Surabaya, Wali Kota Risma Persilahkan Ngamen di Taman: Nanti Kita Bayar

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini bereaksi atas aksi sejumlah pengamen. Risma mempersilahkan para pengamen itu mengamen di taman di Surabaya

Pengamen Demo di DPRD Surabaya, Wali Kota Risma Persilahkan Ngamen di Taman: Nanti Kita Bayar
Grafis Tribunnews/Ananda Bayu
Walikota Surabaya, Tri Rismaharini 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Tri Rismaharini, Wali Kota Surabaya menanggapi demo para pengamen Rakyat Jelata Community (RJC) di depan Kantor DPRD Kota Surabaya, Selasa (12/2/2019).

Menurut Risma Peraturan Daerah (perda) Nomor 2 Tahun 2014 tentang Ketentraman dan Ketertiban Umum, khususnya Pada Bab VIII Tertib Sosial di Pasal 35 tidak bisa ditawar lagi.

Disebutkan jelas, setiap orang dilarang beraktivitas sebagai pengamen, pedagang asongan dan atau pengelap mobil di jalanan, persimpangan jalan, jalan tol atau kawasan tertentu.

Menurut Risma, sebagai gantinya mereka bisa melakukan aktivitas mengamen di taman-taman pemkot Surabaya.

Selain itu, mereka juga digaji oleh Pemkot Surabaya.

"Daftar dulu ke Dinas Pariwisata, nanti malah kita bayar. Jangan di jalan. Bola-bola di pedestrian itu untuk apa? Bukan sekedar hiasan, kita nggak tahu ada bus nyosor. Makanya aku maka bangun lift, karena kadang sudah lampu merah kendaraan ada aja menerobos," kata Risma.

Baca selengkapnya>>>>>

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Januar Adi Sagita
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas