Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ini Alasan Mertua di Probolinggo Laporkan Menantu ke Polisi karena Ukuran Alat Kelamin

Sito melaporkan dugaan pembunuhan oleh Basar terhadap Jumatri, akibat alat kelaminnya terlalu besar

Ini Alasan Mertua di Probolinggo Laporkan Menantu ke Polisi karena Ukuran Alat Kelamin
TRIBUNMADURA/GALIH LINTARTIKA
Sito dan menantunya, keduanya warga Dusun Brukkan, Desa Maron Kidul, Kecamatan Maron, Kabupaten Probolinggo, usai mediasi damai terkait kasus tudingan alat kelamin yang terlalu besar. 

Laporan Wartawan Surya Galih Lintartika


TRIBUNNEWS.COM, PROBOLINGGO - Sito (50), warga Dusun Brukkan, Desa Maron Kidul, Kecamatan Maron, Kabupaten Probolinggo merupakan seorang orangtua yang tak tega melihat anaknya, Jumatri meninggal dunia.

Hal itu wajar dan naluri orangtua namun saking kecewanya, Sito tak bisa berpikir jernih.

Ia terbawa isu yang tak benar.

Saat keluarganya berduka, ia mendapatkan banyak bisikan dari orang di sekitarnya.

"Sito mendapatkan kabar kalau anaknya meninggal gara-gara alat kelamin menantunya, Basar. Nah itu omongan dari beberapa orang. Tanpa pikir panjang, Sito geram dan melaporkan kejadian itu ke Polsek Maron," kata Kapolsek Maron AKP Sugeng Supriantoro, Rabu (27/3/2019).

Saat laporan itu, kata Kapolsek, anak Sito baru saja meninggal, dan itu belum 100 hari.

Sito melaporkan dugaan pembunuhan oleh Basar terhadap Jumatri, akibat alat kelaminnya terlalu besar.

Laporan mereka tertuang dalam surat laporan LP / 07 / III / 2019 / JTM / RES PROB / SEK MRN, Tgl 11 Maret 2019. Setelah itu, pihaknya sempat melakukan penyelidikan awal.

VIDEO VIRAL Menantu & Mertua Ribut Alat Kelamin Terlalu Besar Sampai Lapor Polisi (Youtube)
"Jadi, Sito ini belum tahu kebenarannya. Dia juga tidak tahu seberapa besar dan berapa ukuran alat kelamin menantunya. Ia gegabah dan ingin segera Basar mempertanggungjawabkan perbuatannya atas dugaannya itu," tambah Kapolsek.

Menurut Kapolsek, alasan Sito hanya satu, ingin ada keadilan.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Surya
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas