Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Sebarkan Ujaran Kebencian,Mantan Guru di Badung Ditangkap, Kapolda Bali: Yang Suruh Ditindak Tegas

Tim Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Bali menangkap seorang mantan guru gara-gara menyebarkan ujaran kebencian.

Sebarkan Ujaran Kebencian,Mantan Guru di Badung Ditangkap, Kapolda Bali: Yang Suruh Ditindak Tegas
Tribun Bali/Rizal Fanany
Kapolda Bali Irjen Pol Petrus Reinhard Golose, Gubernur Bali I Wayan Koster, dan Pangdam IX Udayana Mayjen Benny Susianto memantau gelar pasukan Operasi Ketupat Agung 2019 di Lapangan Renon, Denpasar, Selasa (28/5/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR -- Tim Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Bali menangkap seorang mantan guru berinisial HKB (49) gara-gara menyebarkan ujaran kebencian soal people power dan ambil alih kekuasaan di grup WhatsApp (WA).

HKB yang kemudian ditetapkan sebagai tersangka itu dibekuk di rumahnya di Jalan Triyang, Desa Kedonganan, Kuta Selatan, Badung, pada Senin (13/5) lalu.

Kepala Bidang (Kabid) Humas Polda Bali, Kombes Pol. Hengky Widjaja mengungkapkan, HKB ditangkap dengan sangkaan terlibat tindak pidana, yakni sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras dan antar golongan (SARA).

Selain itu, tersangka juga dengan sengaja menunjukkan kebencian atau rasa benci kepada orang lain berdasarkan diskriminasi ras dan etnis dan/atau makar dengan maksud untuk menggulingkan pemerintah.

“Saat ini tersangka sudah ditahan di Rutan Polda Bali terhitung sejak tanggal 14 Mei 2019. Penyidik Siber Ditreskrimsus Polda Bali sedang memroses lebih lanjut kasus ini,” ujar Hengky yang didampingi Direktur Reskrimsus Polda Bali, Kombes Yuliar Kus Nugroho, di Mapolda Bali, Selasa (28/5),

Hengky menjelaskan, melalui ponselnya, tersangka mengetik pesan yang isinya memuat ujaran kebencian di grup WhatApps ALL#IYAN PRESIDEN2029.

Kemudian, tersangka mengirim pesan itu ke beberapa grup WhatApps lainnya.

Adapun isi pesan tersebut adalah “MASSA RILL PRABOWO JAUH LEBIH BESAR MENCAPAI 70%, JADI LAWAN DGN PEOPLE POWER KARENA MEREKA SUDAH DULUAN TIDAK KONSTITUSIONAL, SIAPKAN MUJAHID AMBIL ALIH KEKUASAAN SEBELUM BANGSA MUSLIM TERBESAR DIDUNIA INI DIGADAIKAN KE CINA.”

Setelah mendapat informasi tersebut, Tim Opsnal Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Bali melakukan penyelidikan. Akhirnya, HKB diringkus di rumahnya.

Petugas berhasil mengamankan barang bukti berupa satu buah HP merek Samsung Type Galaxy Core 2 Duos warna putih dan print out hasil capture akun WhatApps yang berisi tulisan propaganda ujaran kebencian tersebut.

BACA SELENGKAPNYA >>>

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas