Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Lima Tersangka Pembakaran Hutan dan Lahan di Solok Ditangkap, Ini Motifnya

Nama terakhir merupakan orang yang memerintah empat orang lainnya lainnya untuk membakar lahan milik orang lain itu

Lima Tersangka Pembakaran Hutan dan Lahan di Solok Ditangkap, Ini Motifnya
TRIBUN MEDAN/Riski Cahyadi
ILUSTRASI - Asap tebal mengepul di hutan kawasan Danau Toba, difoto dari puncak Huta Ginjang, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Jumat (29/7/2016). Menurut Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan, hutan yang berada di kawasan Danau Toba dalam kondisi kritis dan memprihatinkan akibat penebangan liar dan pembakaran hutan. TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polres Solok menangkap empat tersangka pembakaran hutan dan lahan yang diduga untuk lahan pertanian.

Kapolres Solok, AKBP Donny Setiawan mengatakan keempat tersangka diperintah oleh seseorang untuk membakar lahan milik orang lain untuk dijadikan lahan pertanian.

Baca: Karhutla Riau, Ada Tersangka dari Korporasi Penyebab Kabut Asap, Pemerintah Gelar Salat Hujan

Keempat tersangka yakni Kodir (43), Dedek Randi (47), Afmomen (25), Yandi Muhammad (22), Lukmi (65).

Nama terakhir merupakan orang yang memerintah empat orang lainnya lainnya untuk membakar lahan milik orang lain itu.

"Tersangka membuka lahan pertanian yang termasuk dalam kawasan hutan konservasi yang mengakibatkan perubahan terhadap keutuhan kawasan hutan, dengan cara merambah hutan, membakar Hutan, dan menebang pohon dengan tidak sah," ujar Kapolres Solok AKBP Donny Setiawan melalui keterangan tertulis, Selasa (17/9/2019).

Akibat pembakaran itu api pun meluas hingga ke lahan lain.

Setelah berkoordinasi dengan BKSDA, Polres Solok Kota melakukan penangkapan terhadap tersangka.

"Api tidak bisa dikendalikan sehingga meluas dan membakar lahan yang berada di sekitarnya. Setelah melakukan pemadaman secara manual bersama dengan warga masyarakat sekitar," ungkap Donny.

Polisi menyita sejumlah barang bukti, di antaranya lima unit mesin pemotong rumput, dua unit mesin pompa racun rumput, dua unit mesin diesel listrik (Genset), satu buah gerobak dorong, empat buah dirigen, satu buah parang dengan gagang kayu panjang kurang lebih 50 cm, satu buah mancis, satu unit mesin pemotong kayu, empat buah cangkul, satu unit sepeda motor tanpa plat nomor dan delapan kubik kayu pinus yang sudah diolah.

Baca: Pemda Riau Ditegur Jokowi soal Penanganan Karhutla, Tjahjo Kumolo Merasa Ikut Kena Sentil

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas