Tribun

Tragedi Susur Sungai

Cerita Ayah Korban Tewas Susur Sungai, Tunda Ganti Sepatu Anak yang Berlubang karena Dagangan Sepi

Cerita haru seorang ayah korban tewas susur sungai, tunda ganti sepatu anak yang berlubang karena dagangan masih sepi.

Penulis: Miftah Salis
Editor: bunga pradipta p
Cerita Ayah Korban Tewas Susur Sungai, Tunda Ganti Sepatu Anak yang Berlubang karena Dagangan Sepi
Tribun Jogja/Irvan
Cerita haru seorang ayah korban tewas susur sungai, tunda ganti sepatu anak yang berlubang karena dagangan masih sepi. 

TRIBUNNEWS.COM- Cerita haru datang dari ayah korban tewas susur sungai di Sleman.

Suraji harus kehilangan anak semata wayangnya, Yasinta Bunga Maharani.

Ia sempat menunda mengganti sepatu anaknya yang berlubang karena dagangan masih sepi.

Diberitakan sebelumnya, sejumlah siswa SMPN 1 Turi Sleman hanyut terbawa arus saat mengikuti kegiatan susur sungai pada Jumat (21/2/2020).

Ratusan siswa melakukan susur sungai dalam rangka kegiatan pramuka.

Hingga Minggu (23/1/2020), dilaporkan sebanyak 10 siswa tewas dalam tragedi susur sungai tersebut.

Dua korban atas nama Yasinta Bunga dan Zahra Imelda ditemukan petugas pada Minggu (23/2/2020).

Penemuan tersebut membuat tim SAR akhirnya resmi menutup pencarian.

Keduanya ditemukan di Dam Mantras, Dukuh, Donokerto.

Baca: Pramuka Jadi Kegiatan Rutin di SMPN 1 Turi, Kepsek Jujur Soal Susur Sungai: Saya Baru 1,5 Bulan

Baca: Tingggalkan Siswa di Sungai, Pembina Pramuka SMPN 1 Turi jadi Tersangka, Terancam 5 Tahun Penjara

Baca: Cetus Program Susur Sungai, Pembina Pramuka SMPN 1 Turi Resmi Ditahan dan Terancam 5 Tahun Penjara

Mengutip informasi Basarnas Yogyakarta melalui akun Twitter-nya, Yasinta Bunga ditemukan pukul 05.30 WIB.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas