Tribun

Tragedi Susur Sungai

Aksi Heroik Kakek 71 Tahun Selamatkan Siswa Terbawa Arus Sungai, Gendong Siswa: Saya Sempat Hanyut

Aksi heroik penyelamatan para siswa yang hanyut dalam tragedi susur sungai susur sungai, juga dialami oleh seorang kakek berusia 71 tahun.

Penulis: garudea prabawati
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
zoom-in Aksi Heroik Kakek 71 Tahun Selamatkan Siswa Terbawa Arus Sungai, Gendong Siswa: Saya Sempat Hanyut
TRIBUNJOGJA.COM / Christi Mahatma
Mbah Diro, Kakek Tua 70 Tahun Rela Gendong Anak-anak yang Hanyut Susur Sungai, Selamatkan 30 Siswa 

TRIBUNNEWS.COM - Aksi heroik penyelamatan para siswa yang hanyut dalam tragedi susur sungai susur sungai, Jumat (22/02/2020) lalu, juga dialami oleh seorang kakek berusia 71 tahun.

Sudiro (71) menceritakan aksi heroiknya saat menyelamatkan para siswa SMPN 1 Turi yang terbawa aliras arus deras Sungai Sempor.

Awalnya dirinya mendengar teriakan anak-anak, di mana saat itu warga Dukuh, Donokerto, Turi tersebut sedang membersihkan makam yang tak jauh dari Sungai Sempor.

Bahkan dirinya pun menyebut sempat memperingatakn para siswa yang akan mengikuti susur sungai tersebut, agar mengurungkan niatannya.

"Saya baru membersihkan makam. Saya sudah mau memperingatkan supaya naik saja karena cuaca tidak mendukung. Lalu sudah dengar anak-anak minta tolong. Anak saya langsung menghampiri,katanya anak-anak kintir (hanyut terbawa arus),"ungkapnya, Senin (24/02/2020).

Baca: Cerita Pilu Tragedi Susur Sungai, sang Ayah Rela Naik Motor Surabaya ke Sleman & Temui Jenazah Anak

Tanpa pikir panjang, ia pun langsung bergegas menuju sungai, sembari membawa tangga panjang.

Mbah Sudiro, warga Dukuh, Donokerto,Turi yang turut membantu Kodir saat menyelamatkan siswa SMPN 1 Turi yang hanyut saat susur sungai.
Mbah Sudiro, warga Dukuh, Donokerto,Turi yang turut membantu Kodir saat menyelamatkan siswa SMPN 1 Turi yang hanyut saat susur sungai. (TribunJogja.com/Christi Mahatma)

Walau tak lagi muda, Mbah Diro sapaan karibnya berusaha untuk merengkuh anak-anak yang terbawa arus sungai.

Ia merangkul anak-anak yang hanyut ke tepi sungai.

Bahkan ia menggendong anak-anak yang mulai tak berdaya dan ketakutan.

"Saya sempat ikut hanyut, anak masih di punggung saya. Saya bisa pegangan, tetapi karena batu licin, jadi terpeleset, kaki kena luka," bebernya sambil menunjukkan luka di telapak kakinya.

Hampir 30 anak diselamatkan olehnya dan juga dengan warga yang lain.

Atas keberaniannya, Mbah Diro mendapat tali asih dari Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun.

Tak hanya Mbah Diro. Kodir pun mendapat tali asih sebagai apresiasi dan ucapan terimakasih.

"Mereka sudah mempertaruhnya nyawa untuk menyelamatkan anak-anak. Bahkan mereka juga bisa hanyut saat menyelamatkan, tetapi dengan berani mereka tetap membantu. Jangan dilihat dari nilainya, tetapi ini tanda kasih dan ucapan terimakasih saya sebagai ibu anak-anak Sleman," kata Sri Muslimatun.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas