Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pertama Kalinya di Tahun 2020, Bayi Bekantan Lahir di Stasiun Riset Pulau Curiak Batola

Seekor bekantan betina dewasa bernama Scarlet, melahirkan seekor bayi bekantan di dalam kawasan Stasiun Riset Bekantan, Pulau Curiak.

Pertama Kalinya di Tahun 2020, Bayi Bekantan Lahir di Stasiun Riset Pulau Curiak Batola
Sahabat Bekantan untuk Banjarmasin Post
Seekor bayi bekantan lahir dari kelompok Bravo di Stasiun Riset Bekantan & Ekosistem Lahan Basah di Pulau Curiak, yang dikelola oleh Yayasan Sahabat Bekantan Indonesia (SBI) bersama Universitas Lambung Mangkurat (ULM). 

TRIBUNNEWS.COM, BANJARMASIN - Seekor bayi bekantan lahir dari kelompok Bravo di Stasiun Riset Bekantan & Ekosistem Lahan Basah di Pulau Curiak, yang dikelola oleh Yayasan Sahabat Bekantan Indonesia (SBI) bersama Universitas Lambung Mangkurat (ULM).

Seekor bekantan (Nasalis lavartus) betina dewasa bernama Scarlet, melahirkan seekor bayi bekantan di dalam kawasan Stasiun Riset Bekantan, Pulau Curiak di Anjir Muara, Barito Kuala.

Menurut Amalia Rezeki, founder Sahabat Bekantan Indonesia (SBI) Foundation, ini adalah kelahiran pertama bayi bekantan di kawasan Stasiun Riset Bekantan sepanjang tahun 2020.

Sebelumnya tahun 2019 lalu telah lahir 4 ekor bekantan, jadi total 5 ekor sudah yang dilahirkan sejak diresmikan stasiun riset ini.

"Kelahiran bayi bekantan ini menambah deretan kegembiraan crew SBI. Ini merupakan sebuah capaian yang luar biasa. Di kawasan pulau kecil yang dikelola dan dijaga oleh SBI serta masyarakat nelayan setempat, telah berhasil menyumbang penambahan populasi bekantan di Indonesia," papar Amel, panggilan akrab, Amalia, Minggu (2/8/2020).

Dia mengatakan, kedepan jika sudah siap di sekitar kawasan Stasiun Riset Bekantan tersebut, akan dibangun sanctuary alami sekaligus sebagai rescue center, sesuai arahan dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Selatan menggantikan rescue center yang ada di Banjarmasin.

Saat ini pihak SBI berusaha membebaskan beberapa kavling tanah, melalui program buy back land.

Amel berharap semua pemangku kepentingan bisa saling support satu sama lain menyelamatkan bekantan di kawasan tersebut, dengan menjaga habitatnya yang tersisa, agar tidak beralih fungsi menjadi kawasan industri atau pelabuhan sehingga merusak habitat bekantan dan ekosistem hutan mangrove rambai.

Tidak saja bagi upaya penyelamatan bekantan, tetapi juga nasib nelayan tradisional yang bergantung pada sungai serta hutan mangrove sebagai tempat berpijah bagi ikan air tawar yang menjadi penghidupan nelayan sekitar.

Baca: Bekantan di Kalimantan Selatan Mulai Kehilangan Habitat

Terpisah, Ferry F Hoesain senior advisor SBI Foundation menambahkan, sebelumnya, pada tahun 2014 hanya terdapat 14 individu bekantan di Pulau Curiak.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas