Tribun

Dituduh Dukun Santet, Suami-Istri di NTB Dihajar Massa Hingga Tewas

Akibatnya, salah seorang korban meninggal dunia setelah sempat mendapat perawatan di RSUD Bima.

Editor: Hasanudin Aco
Dituduh Dukun Santet, Suami-Istri di NTB Dihajar Massa Hingga Tewas
net
Ilustrasi Dukun santet 

TRIBUNNEWS.COM, BIMA - Sekelompok warga menyerang pasangan suami istri lanjut usia di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Warga menuduh keduanya bekerja sebagai dukun santet.

Akibatnya, salah seorang korban meninggal dunia setelah sempat mendapat perawatan di RSUD Bima.

Korban bernama Pakoh alias Ina Haja yang berumur 60 tahun dan A Latif alias Ama Haja berusia 65 tahun. Warga menyerang mereka pada Rabu (10/2/2021) dini hari di Kecamatan Langgudu, Bima.

Pasangan suami istri lanjut usia diserang warga karena tuduhan dukun santet. Gerombolan warga juga menghancurkan rumah pasutri itu. (Sumber: KOMPAS.COM/SYARIFUDIN)
Pasangan suami istri lanjut usia diserang warga karena tuduhan dukun santet. Gerombolan warga juga menghancurkan rumah pasutri itu. (Sumber: KOMPAS.COM/SYARIFUDIN) ()

Baca juga: Dukun Pijat Gugurkan Kandungan Pakai Merica, Nanas dan Minuman Soda: Pijat Perut hingga Janin Keluar

Menurut Kodrad, sekelompok warga mendatangi rumah pasangan yang sedang tidur bersama anak mereka.

Kelompok warga yang tak dikenal itu melempari rumah mereka dengan batu. Warga juga membakar rumah pasangan itu.

Korban pun terbangun dan turun keluar rumah panggung. Namun, nahas korban dikeroyok oleh warga dengan senjata tajam.

"Saat kedua korban turun dari rumah langsung dibacok, sehingga korban berteriak minta tolong. Untung anaknya terbangun dan langsung menyelamatkan kedua orangtuanya," kata Kepala Subbagian Humas Polres Bima Kota, Iptu Ridwan.

Korban menderita luka parah akibat senjata tajam. Pergelangan tangan salah seorang korban luka parah hingga nyaris putus karena tebasan senjata tajam warga.

"Hampir putus dan luka robek pada punggungnya. Sementara sang suami, A Latif, mengalami luka robek pada betis kanan dan punggung kanan," kata Kodrad.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas