Tribun

Warga Luwu Utara Digotong 20 Km Pergi Berobat ke Puskesmas

Orang sakit atau meninggal yang ditandu di Rampi bukan hal baru yang disebabkan belum memadainya akses transportasi di sana

Editor: Eko Sutriyanto
zoom-in Warga Luwu Utara Digotong 20 Km Pergi Berobat ke Puskesmas
ist
Viral Warga Rampi Luwu Utara Digotong 20 Km Pergi Berobat ke Puskesmas 

Laporan Wartawan Tribun Timur Chalik Mawardi

TRIBUNNEWS.COM, LUWU  - Foto warga Rampi digotong sejauh 20 kilometer untuk berobat ke Puskesmas viral di media sosial dan ramai diperbincangkan.

Pemuda Rampi, Bangsi Bati, mengatakan kejadian itu benar.

Warga yang digotong bernama Dina Da'a, asal Desa Rampi, Kecamatan Rampi, Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, pada Selasa (11/5/2021).

Menurut Bangsi, Dina ditandu akibat buruknya akses jalan di Rampi.

"Dia ditandu 20 kilometer untuk pergi berobat ke Puskesmas," kata Bangsi saat dikonfirmasi, Jumat (14/5/2021).

Seorang pejabat Kecamatan Rampi Musriyamin mengatakan, Dina sudah mendapat perawatan rumah sakit di Palopo.

Baca juga: Fakta-fakta Remaja Lecehkan Bocah 5 Tahun di Palopo, Dilakukan Berkali-kali, Diiming-imingi Jeruk

Menurut dia, saat tiba di Puskesmas Rampi, pasien diterbangkan ke Masamba lalu dirujuk ke Palopo.

"Beliau langsung (Camat Rampi) ke RS Andi Djemma Masamba membantu menyelesaikan masalah warganya, untuk segera dapat dirujuk ke Palopo," kata Musriyamin.

Orang sakit atau meninggal yang ditandu di Rampi bukan hal baru.

Belum memadainya akses transportasi di sana jadi penyebab.

Sekadar informasi, belum ada jalan aspal di Rampi.

Baca juga: Viral Video Syur 2 Remaja di Palopo, Pemeran Pria Ditangkap setelah Dilaporkan Orang Tua si Wanita

Jalan di sana hanya bisa dilalui dengan motor sementara mobil belum bisa.

Rampi tepat berada di perbatasan Sulsel dengan Sulteng.

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas