Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Wawancara Eksklusif

Eri Cahyadi, Bu Risma adalah Guru Saya (2-Habis)

Walikota Surabaya Eri Cahyadi selalu menghormati guru dan para pemimpin pendahulunya, termasuk pada Bu Risma.

Eri Cahyadi, Bu Risma adalah Guru Saya (2-Habis)
Surya/saiful
Wawancara Eksklusif News Director Tribun Network sekaligus Pemred Harian Surya, Febby Mahendra Putra bersama Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi di ruang kerja Balai Kota Surabaya, Jumat (28/5/2021). 

Di tengah kesibukannya sebagai Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi memutuskan berkantor di kelurahan-kelurahan. Eri menjelaskan tujuan dan oleh-oleh yang didapatkan selama blusukan. Juga penegasan Cak Eri bahwa sampai kapanpun Tri Rismaharini atau Bu Risma, wali kota Surabaya sebelumnya, akan dianggap sebagai guru.

Berikut ini wawancara lengkap Direktur Pemberitaan Tribun Network sekaligus Pemimpin Redaksi Harian Surya, Febby Mahendra Putra dengan Cak Eri.

Anda juga rajin blusukan, ngantor di kelurahan. Apa tujuannya?

Saya tidak boleh mendengar dari satu orang. Namun saya harus bisa mendengar dari semua lapisan. Menyakitkan, mungkin iya. Kekurangan pasti ada. Namun, untuk menyempurnakan pelayanan publik, itu harus dilakukan.

Saat di kelurahan, kami sampaikan, pelayanan publik semuanya harus melalui aplikasi. Ketika warga kesulitan, cukup dengan datang ke kelurahan. Itulah keberhasilan pemerintah dengan melibatkan seluruh stakeholder dalam membangun kota.

Ada pengalaman menarik saat blusukan?

Pelayanan kota harus penuh terobosan, inovatif, solutif dengan mempertimbangkan aturan yang ada. Saya sampaikan (contoh), kemampuan kita dalam menyelesaikan sebuah masalah. Jangan sampai masyarakat merasa di-pingpong . Namun, pejabat harus bisa menjelaskan persyaratan apa saja yang dibutuhkan.

Saya berharap, apa yang saya lakukan selama berkantor di kelurahan bisa diteruskan lurah. Namun, kalau masih ada warga yang ngresulo, bisa langsung kontak dengan saya.

Makanya, semua kontak OPD, camat, harus jadi satu. Mereka juga bisa menelepon kepala dinas atau bahkan saya, bisa. Sehingga bisa langsung diputusin. Sehingga, kalau masih belum bisa mutusin, mungkin harus berganti (lurahnya diganti).

Memimpin Kota Surabaya membutuhkan waktu dan energi besar. Bagaimana Anda membagi alokasinya?

Halaman
1234
Sumber: Surya
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas