Tribun

Berita Viral

Soal Oknum Satpol PP yang Pukul Wanita Hamil, Anggota DPD RI Minta Semua Pihak Agar Tak Terprovokasi

Anggota Komite I DPD RI Abdul Rachman Thaha, angkat bicara soal kasus pemukulan seorang wanita hamil oleh oknum Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP)

Penulis: Faryyanida Putwiliani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
zoom-in Soal Oknum Satpol PP yang Pukul Wanita Hamil, Anggota DPD RI Minta Semua Pihak Agar Tak Terprovokasi
KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T
Seorang oknum Satpol PP terekam CCTV sedang menganiaya seorang wanita hamil saat menggelar razia PPKM di salah satu warung kopi di Desa Panciro, Kecamatan Bajeng, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Rabu, (14/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Anggota Komite I DPD RI, Abdul Rachman Thaha, angkat bicara soal kasus pemukulan seorang wanita hamil oleh oknum Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Abdul meminta kepada semua pihak, baik personel di lapangan maupun masyarakat agar bisa mengendalikan diri.

Sehingga semua bisa menjauhi perbuatan memprovokasi dan bisa menjaga diri agar tidak terprovokasi.

"Tidak hanya personel di lapangan, masyarakat luas pun perlu mengendalikan diri mereka. Semua pihak harus menjauhi perbuatan yang memprovokasi sekaligus menjaga diri agar tidak terprovokasi," kata Abdul dalam keterangannya kepada Tribunnews.com, Kamis (15/7/2021).

Baca juga: Wanita Hamil Dipukul Oknum Satpol PP Saat Razia, Anggota DPD RI: Harusnya Pakai Pendekatan Persuasif

Meminimalisir Tangani Masalah dengan Cara Pidana

Abdul juga meminta kepada aparat penegak hukum, terutama Kepolisian agar bisa meminimalisir penanganan masalah terkait Covid-19 dengan cara pidana.

"Otoritas penegakan hukum, dalam hal ini terutama kepolisian, sedapat mungkin tidak menerapkan cara-cara pidana dalam menangani gesekan terkait Covid-19 yang terjadi di lapangan," ungkap Abdul.

Termasuk dengan adanya kritikan yang akhir-akhir ini semakin masif ditujukan kepada pemerintah.

Karena menurut Abdul, kritikan tersebut adalah hal yang manusiawi.

Baca juga: Soal Oknum Satpol PP Pukul Wanita Hamil, Ini Penjelasan Sekda dan Kepala Satpol PP Gowa

Serta merupakan wujud dari ketakutan mereka akan risiko kolapsnya negara.

"Demikian pula terhadap kritik-kritik yang semakin lama semakin masif ditujukan ke pemerintah. Kaum terdidik dan kalangan tak terdidik membutuhkan ruang seluas-luasnya."

"Untuk mengungkapkan perasaan hopeless dan helpless mereka itu manusiawi. Itu wujud ketakutan mereka akan risiko kolapsnya negara kita," tambahnya.

Lebih lanjut Abdul juga menantikan komitmen dari Kapolri yang bertekad mengedepankan keadilan restoratif.

"Berhadapan dengan itu semua, komitmen Kapolri yang bertekad mengedepankan mekanisme keadilan restoratif sangat dinantikan realisasinya," pungkasnya.

Baca juga: Sebut Wanita Korban Pemukulan Oknum Satpol PP Gowa Tak Hamil, Kasatpol PP: Belum Ada Bukti Medis

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas