Tribun

Gegara Harta, Pria di Pagaralam Tega Bunuh Istrinya yang Baru Dinikahi 28 Hari

Warga menemukan mayat Waldasih di tepi Sungai Suban, Kawasan Simpang Petani Kota Pagaralam Sumatera Selatan, Minggu (17/10/2021) dalam karung

Editor: Eko Sutriyanto
Gegara Harta, Pria di Pagaralam Tega Bunuh Istrinya yang Baru Dinikahi 28 Hari
Handout/ Sripoku
Syamsu (68 tahun), pria yang tega membunuh Waldasih (60 tahun), istri yang baru dinikahinya secara siri, diamankan polisi, Senin (18/10/2021). Terungkap motifnya ingin menguasai harta sang istri. 

TRIBUNNEWS.COM, PAGARALAM - Sempat kabur ke Prabumulih, Syamsu yang membunuh istrinya sendiri Waldansih (63 tahun), akhirnya dibekuk polisi, Senin (18/10/2021), pukul 04.00 WIB.

Kedunya merupakan pengantin baru atau tepatnya baru menikah 28 hari.

Waldansih warga Sidorejo Kota Pagaralam, Sumatera Selatan (Sumsel), setelah dibunuh, dimasukkan ke dalam karung.

Warga menemukan mayat Waldasih di tepi Sungai Suban, Kawasan Simpang Petani Kota Pagaralam Sumatera Selatan, Minggu (17/10/2021). Korban dibungkus karung, tangan dan kakinya terikat.

Syamsu yang ditangkap polisi awalnya mengaku, tega membunuh istri yang baru nikahinya sebulan lalu disebabkan kesal.

Saat minta dibuatkan kopi, istrinya tidak melakukannya.

Perlakuan istrinya yang cuek tersebut Samsu khilaf sehingga menghabisi nyawa sang istri dengan cara mencekik leher menggunakan tali sapi kemudian dibuang.

"Saya tidak terima karena pas saya meminta dia membuat kopi dia menjawab saya, buat sendiri.

Baca juga: Dua Anggota Polisi Didakwa Lakukan Pembunuhan Terhadap Enam Anggota eks Laskar FPI

Dan saat saya suruh mencuci baju dia cuek. Itulah yang membuat saya sakit hati," ujar Syamsu, Senin (18/10/2021).

Diceritakan pelaku bahwa perbuatan tersebut dilakukannya malam hari tepatnya pukul 22.00 WIB seminggu sebelum mayat ditemukan, saat istrinya lagi tertidur.

Halaman
123
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas