Tribun

Buruh Serabutan Rudapaksa Anak Tiri yang Masih SD, Kini Korban Alami Trauma

olres Batang pun telah meminta pendampingan psikolog dari Polda Jeteng, untuk menghilangkan rasa trauma yang dialami korban

Editor: Eko Sutriyanto
zoom-in Buruh Serabutan Rudapaksa Anak Tiri yang Masih SD, Kini Korban Alami Trauma
The Week
Ilustrasi pemerkosaan - Siswi sekolah dasar berusia 12 tahun di Kabupaten Batang, Jawa Tengah menjadi korban pencabulan yang dilakukan oleh ayah tiri 

Laporan Wartawan Tribun Jateng Dina Indriani

TRIBUNNEWS.COM, BATANG - Siswi sekolah dasar berusia 12 tahun di Kabupaten Batang, Jawa Tengah menjadi korban pencabulan yang dilakukan oleh ayah tirinya.

Aksi diketahui setelah ibu korban atau istri tersangka melihat putrinya menangis di kamar mandi karena sakit di organ vital.

Mengetahui putrinya dinodai, ibu korban melapor ke polisi.

"Pelapornya adalah ibu korban, yang merupakan istri pelaku, dia mengetahui pertama kali saat ia pulang dari pasar dan mendapati anaknya menangis di kamar mandi," terang Kasat Reskrim Polres Batang AKP Yorisa kepada Tribunjateng.com, Rabu (22/6/2022).

Lebih lanjut dijelaskannya, saat didekati dan ditanya, Jasmin (bukan nama sebenarnya) menangis sambil menunjukkan kemaluannya yang berdarah. 

Jasmin menyebutkan bahwa dirinya baru saja disetubuhi oleh CR, ayah tirinya.

Tanpa pikir panjang, ibu korban langsung membawa Jasmin ke rumah sakit dan membuat laporan ke Kepolisian. 

Baca juga: Pria Berusia 49 Tahun di Enrekang Jadi Tersangka Pencabulan Anak Tetangga

Peristiwa itu terjadi pada 14 Juni 2022 lalu, saat rumah keadaan rumah sepi.

Pemerkosaan bocah yang masih kelas enam SD itu dilakukan di kamar saat sore menjelang malam hari.

Pelaku sendiri kesehariannya bekerja sebagai serabutan.

CR baru menikah dengan I (32), satu tahun lalu. 

"Menurut pengakuan pelaku, ia melakukan itu dua kali namun bisa jadi aksi itu dilakukan sampai empat kali karena pencabulan dilakukan sejak tiga bulan lalu namun yang terakhir ini pencabulan dilakukan secara ekstrim," ungkapnya.

Saat ini korban masih dalam tahap pemulihan di rumah sakit bahkan harus diberi tiga kantong darah.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas