Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Pakar UGM Ciptakan Alat Deteksi Covid Via Napas, Namanya GeNose, Cara Kerjanya Tanpa Sampel Air Liur

- Inovasi dilakukan Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan mengembangkan teknologi pengendus Covid-19 (GeNose)

Pakar UGM Ciptakan Alat Deteksi Covid Via Napas, Namanya GeNose, Cara Kerjanya Tanpa Sampel Air Liur
dokumen ristekbin.god.id
Inovasi dilakukan Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan mengembangkan teknologi pengendus Covid-19 (GeNose). GeNose bekerja mendeteksi Volatile Organic Compound (VOC) yang terbentuk karena adanya infeksi Covid-19 lewat embusan napas seseorang. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Inovasi dilakukan Universitas Gadjah Mada (UGM)  dengan mengembangkan teknologi pengendus Covid-19 (GeNose)

Menteri Riset dan Teknologi/ Badan Riset Nasional (Menristek/BRIN) Prof Bambang Brodjonegoro mendorong langkah inovasi ini.

Bambang berharap alat pendeteksi virus melalui embusan napas ini dapat segera menggantikan Polymerase Chain
Reaction (PCR) atau Swab test.

Menristek Bambang PS Brodjonegoro di acara Serah Terima Alat GeNose dari UGM dan Konsorsium kepada Kemenristek/BRIN, Kamis (24/9/2020).
Menristek Bambang PS Brodjonegoro di acara Serah Terima Alat GeNose dari UGM dan Konsorsium kepada Kemenristek/BRIN, Kamis (24/9/2020). (TRIBUNNEWS/REYNAS ABDILA)

"Kita ingin bagaimana GeNose sedekat mungkin dengan PCR sebagai gold standar, mungkin itu nanti ke depannya," kata Menristek dalam Serah Terima Alat GeNose dari UGM dan Konsorsium kepada Kemenristek/BRIN, Kamis (24/9/2020).

Dia menerangkan substitusi PCR atau Swab Test diperlukan karena membutuhkan biaya yang besar. Ditambah lagi hasil deteksi Covid-19 hingga keluar butuh waktu yang relatif lama.

"Kita ingin melahirkan alat screening Covid-19 yang murah dan cepat. Tentunya orang mengharapkan hasil yang murah, cepat, dan akurat," ucap mantan Menteri Keuangan 2014- 2016 tersebut.

Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta menciptakan inovasi sebuah alat pendeteksi pasien positif Covid-19 melalui hembusan napas bernama GeNose.
Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta menciptakan inovasi sebuah alat pendeteksi pasien positif Covid-19 melalui hembusan napas bernama GeNose. (ugm.ac.id)

Cara Kerja GeNose

Diketahui GeNose bekerja mendeteksi Volatile Organic Compound (VOC) yang terbentuk karena adanya infeksi Covid-19 lewat embusan napas seseorang.

Embusan itu diambil melalui sensor-sensor dan kemudian diolah datanya dengan bantuan kecerdasan buatan (Artificial
Intelligence) untuk pendeteksian hingga mengambil keputusan hasil.

GeNose juga didesain sangat handy sehingga dapat dioperasikan oleh seseorang secara mandiri dan efisien.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Anita K Wardhani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas