Superskor

Diego Maradona Meninggal Dunia

Ahli Medis Simpulkan Kematian Maradona karena Tak Terima Perawatan yang Memadai

Ahli medis menyebut, Maradona tidak menerima perawatan medis yang memadai dan harus menjalani kehidupan sulit dan menyakitkan sebelum kematiannya.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Ahli Medis Simpulkan Kematian Maradona karena Tak Terima Perawatan yang Memadai
istimewa/Twiter
Legenda sepak bola Argentina, Diego Armando Maradona, meninggal dunia, Rabu (25/11/2020) malam WIB. Ahli medis menyebut, Maradona tidak menerima perawatan medis yang memadai dan harus menjalani kehidupan sulit dan menyakitkan sebelum kematiannya. 

TRIBUNNEWS.COM - Para ahli medis membeberkan kesimpulan terkait kematian legenda sepakbola, Diego Maradona.

Ahli medis menyatakan, Maradona tidak menerima perawatan medis yang memadai dan harus menjalani kehidupan sulit dan menyakitkan sebelum kematiannya.

Pria asal Argentina berusia 60 tahun itu dinyatakan meninggal dunia pada 25 November lalu karena serangan jantung.

Melansir Al Jazeera, kematian Maradona hanya berlangsung beberapa minggu pascaoperasi otak dan pembekuan darah.

Baca juga: Dugaan Maradona Diberi Bir dan Mariyuana Sebelum Meninggal, Ponsel Dicek, Dokter Bilang Si Gendut

Baca juga: Bukan Batman & Spiderman, Mendiang Maradona jadi Superhero Idaman Pablo Aimar

Diego Maradona ketika masih bermain untuk Napoli.
Diego Maradona ketika masih bermain untuk Napoli. (Dok. Goal)

Kepergian Maradona memantik masa berkabung nasional di Argentina dan di seluruh dunia.

Tak lama setelah kabar kematian sang legenda, jaksa penuntut umum Argentina mengumpulkan panel yang terdiri dari 20 ahli untuk menyelidiki penyebab kematian dan menentukan apakah ada kelalaian.

Ahli bedah saraf Maradona, Leopoldo Luque, psikiater Agustina Cosachov dan psikolog Carlos Diaz pun diselidiki bersama dengan dua perawat, seorang koordinator keperawatan dan seorang koordinator medis.

Dalam dokumen setebal 70 halaman, panel menyatakan pada Jumat (30/4/2021) Maradona meninggal sekira 12 jam sebelum dia ditemukan tewas di tempat tidurnya.

Penemuan ini dapat mengakibatkan kasus kematian yang salah dan hukuman penjara hingga 15 tahun jika terbukti bersalah.

"Tindakan tim kesehatan yang bertugas menangani DAM (Diego Armando Maradona) tidak memadai, kurang dan sembrono," kata laporan dewan medis tertanggal 30 Apri.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Manchester City
22
18
2
2
54
13
41
56
2
Liverpool
21
13
6
2
55
18
37
45
3
Chelsea
23
12
8
3
46
18
28
44
4
West Ham
22
11
4
7
41
30
11
37
5
Tottenham
19
11
3
5
26
22
4
36
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas