Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Wisatawan Asal Tiongkok Sekarang Lebih Banyak Dibanding Wisatawan Asal Australia yang ke Bali

Promosi gencar yang dilakukan Kementerian Pariwisata ke pasar Tiongkok mulai memperlihatkan ‘getarannya’.

Wisatawan Asal Tiongkok Sekarang Lebih Banyak Dibanding Wisatawan Asal Australia yang ke Bali
marketeers.com
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR - Promosi gencar yang dilakukan Kementerian Pariwisata ke pasar Tiongkok mulai memperlihatkan ‘getarannya’.

Bali, yang menjadi ikon destinasi Inodnesia tak lagi didominasi oleh wisman asal Australia. Posisi Negeri Kanguru yang bertahun-tahun selalu ada di posisi pertama, kini tergeser oleh originasi Tiongkok.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) Bali menunjukkan, kunjungan wisman asal Negeri Tirai Bambu per Februari 2016 mencapai 30,45 persen. Jumlahnya setara dengan 93.920 dari total keseluruhan wisman 338.991 orang.

Itu artinya, turis Tiongkok kini ada di posisi pertama. Australia di posisi kedua dengan 18,17 persen atau 71.336 wisman.

Satu strip di bawahnya, adalah Jepang yang menorehkan prosentase 6,13 persen atau 22.662 wisman. Malaysia di posisi empat besar dengan 3,86 persen atau 14.456 wisman. Sedang Inggris ada di posisi lima besar dengan torehan 3,70 persen atau 9.087 wisman.

“Wisman Tiongkok meledak jumlahnya ke Bali. Griwthnya mencapai 48,75 persen dibandingkan bulan sebelumnya,” tutur Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali, Adi Nugroho, Jumat (8/4).

Menurut Adi, peningkatan itu akibat promosi yang makin efektif Kemenpar di China. Dari sisi transportasi,

Garuda Indonesia digandeng untuk memberikan dukungan dengan membuka rute penerbangan kota-kota penting di Tiongkok dengan Indonesia. Garuda membuka rute langsung, seperti Denpasar-Beijing, dan Denpasar-Guangzhou sejak 2015.

Tahun ini Garuda juga melayani direct flight Denpasar-Shanghai PP tiga kali sepekan. Dari sisi kebijakan, pemerintah juga membebaskan visa masuk singkat.

Juga membuka akses CAIT, untuk yacht (perahu pesiar) dan Cabotage untuk cruise (kapal pesiar).

Halaman
123
Editor: Toni Bramantoro
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas