Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Prof Dr Teuku Jacob dan Asal-usul Homo Erectus

Prof Dr Teuku Jacob semasa hidup adalah pionir paleoantropologi Indonesia. Ia yang menyatakan Homo erectus Jawa pada masanya masih protobahasa.

Prof Dr Teuku Jacob dan Asal-usul Homo Erectus
TRIBUN PEKANBARU/Theo Rizky
Museum Manusia Purba Sangiran dengan tema The Homeland of Java Man resmi diselenggarakan di Sadira Plaza Pekanbaru, Rabu (1/11/2017). Pameran yang menampilkan patung rekonstruksi Homo Erectus, fosil manusia dan berbagai hewan purba ini akan digelar hingga tanggal 5 November 2017 mendatang. Kota Pekanbaru merupakan satu dari lima Kota di Indonesia yang disinggahi dalam pameran yang digelar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Balai Pelestarian Situs Manusia Purba Sangiran tersebut. TRIBUN PEKANBARU/THEO RIZKY 

Sekitar sepertiga temuan Homo erectus di dunia telah ditemukan di Indonesia. Homo floresiensis dari Flores makin menambah variasi temuan genus Homo di Indonesia.

Homo sapiens yang telah ditemukan di Wajak (Campurdarat, Tulungagung, Jawa Timur) berantikuitas 6.560 – 10.560 BP, walaupun sebenarnya antikuitas ini masih memunculkan perdebatan-perdebatan.

Riset terkini mengumumkan lagi hasil pertanggalannya yang menunjukkan umur minimal 28,5 – 37,4 ribu tahun yang lalu.

Populasi Homo sapiens Neolitik di Indonesia terdiri atas dua subspesies: Australomelanesoid dan Mongoloid.

Ratusan Fosil Hominid Ditemukan di Pulau Jawa  

Mereka sangat penting untuk mempelajari sejarah migrasi dan persebaran manusia, khususnya Asia Tenggara, Asia Timur, Australia bahkan sampai ke Kepulauan Pasifik.

Menurut katalog temuan hominid di Indonesia sampai tahun 2003 berjumlah 129 fosil hominid yang berasal dari Wajak, Kedungbrubus, Trinil, Perning, Ngandong, Sangiran, Sambungmacan, Patiayam dan Ngawi.

Jika ditarik dari tahun 1975, maka temuan itu telah bertambah 65 fosil hominid sampai tahun 2003. Sesudah itu, temuan masih terus bertambah, walaupun kuantitasnya tidak seperti tahun-tahun sebelumnya.

Indonesia mempunyai kedudukan terhormat dan sangat penting di dunia untuk hasil-hasil penelitian manusia purba atau evolusi manusia beserta lingkungan abiotik, biotik dan kulturalnya.

Di sini banyak terdapat situs paleoantropologis dengan temuan-temuan fosil hominid, selain fauna, flora dan artefak prasejarah yang relatif melimpah dengan kepurbaan yang relatif tinggi.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas