Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Negara Harus Jamin Keselamatan Rakyat

Pembunuhan di Dusun Lewonu, Lembon Tongoa, Palolo, Kabupaten Sigi, Sulteng, 27 November 2020, ini aksi terorisme bermotif radikalisme dan intoleransi.

Negara Harus Jamin Keselamatan Rakyat
Tribunnews.com/ Fitri Wulandari
Advokat Petrus Selestinus usai menghadiri Konferensi pers terkait pemberian kuasa kepada 149 advokat yang akan menindaklanjuti kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Ketua FPI Muhammad Rizieq Shihab, yang digelar PP PMKRI di Gedung Margasiswa, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (3/1/2017). 

OLEH : PETRUS SELESTINUS, Ketua Presidium Kongres Rakyat Flores

AKSI membunuh satu keluarga, orang-orang yang tidak bersalah, lalu membakar rumah tinggalnya di Sigi itu sangat tidak berperikemanusiaan, keji, dan biadab.

Pembunuhan di Dusun Lewonu, Desa Lembon Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah, 27 November 2020, ini aksi terorisme atas dasar radikalisme dan intoleransi.

Pembunuhan itu diduga dilakukan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso, sisa-sisa kelompok Santoso yang belum berhasil ditumpas dan selama ini bermukim di hutan.

Negara harus mampu dan segera pulihkan trauma masyarakat, terutama rasa aman bagi masyarakat warga di Dusun Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi.

Baca juga: Bamsoet Minta Densus 88 Anti Teror dan TNI Segera Tangkap Pelaku Teror di Sigi 

Baca juga: Kelompok Teroris Ali Kalora Sembunyi di Pegunungan Sigi yang Ketinggiannya Mencapai 2.500 MDPL

Ini penting supaya konflik-konflik horizontal yang pernah terjadi pada masa lampau, kerusuhan Poso I dan Poso II pada 1999 dan 2002,  tidak lagi terjadi.

Kebijakan dan keputusan politik negara, memberi wewenang penuh kepada Polri dan TNI harus mampu memberikan jaminan rasa aman bagi warga setempat.

Negara harus menjamin aksi itu tidak terulang dan tidak meluas. Mereka harus mampu menangkap dan memproses hukum kelompok pelaku yang membunuh secara sadis.

Peristiwa ini membuka lagi memori publik tentang konflik Poso I, Poso II dan Poso III pada 1998 dan 2000 lalu, sebagai konflik horizontal dan komunal di Poso.

Oleh karena itu pemerintah jangan bersikap setengah hati ketika hendak menghadapi aksi terorisme sebagai tindak pidana di wilayah manapun di Indonesia.

Peristiwa pembunuhan biadab terhadap umat beragama manapun di Indonesia, pertanda aksi terorisme yang berakar pada radikalisme dan intoleransi selama puluhan tahun di Indonesia, belum berhasil ditumpas.

Negara masih setengah hati bertindak. Padahal tugas negara adalah melindungi seluruh warga negara dan seluruh tumpah darah Indonesia sesuai amanat UUD 45.

Kongres Rakyat Flores, meminta Polri jangan biarkan peristiwa biadab di Desa Lemban Tongoa, menjadi cikal bakal atau babak baru lahirnya konflik horizontal atau membangunkan sel-sel konflik komunal horizontal.

Kabupaten Sigi dan Kabupaten Poso bertetangga dekat, hanya berjarak 25 kilometer. Kongres Rakyat Flores (KRF), mendesak Polri mengusut tuntas peristiwa biadab itu.

Penyelidikan juga bisa diarahkan apakah peristiwa ini terkoneksi ceramah Rizieq Shihab beberapa hari lalu tentang ancaman penggal kepala di jalanan bagi siapa saja yang menghina Islam, ulama dan nabi.(*)

Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas