Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Haji Abdul Latif Syakur Penengah Kaum Muda dan Kaum Tua di Minangkabau

Sejak era tiga orang haji (Haji Miskin, Haji Sumanik, Haji Piobang) yang mengawali gerakan Paderi tahun 1800 an, kemudian gerakan pembaharuan

Haji Abdul Latif Syakur Penengah Kaum Muda dan Kaum Tua di Minangkabau
dok pribadi
Haji Abdul Latif Syakur

OLEH: Yosi Nofa

ISTILAH Kaum Muda dan Kaum Tua menjadi terminologi tak terpisahkan dari sejarah dan perkembangan Islam modern di Minangkabau.

Sejak era tiga orang haji (Haji Miskin, Haji Sumanik, Haji Piobang) yang mengawali gerakan Paderi tahun 1800 an, kemudian gerakan pembaharuan tahun 1900, term dua arus masyarakat yang saling terpisah itu, tak bisa lepas dari proses perjalanan sejarah sosial suku ini. Detak dan warna nya pun masih terasa hingga saat sekarang.

Pemisahan atau dikotomi itu sendiri sudah dimulai saat dua kelompok, kaum putih (Islam) dan kaum hitam (adat) terbentuk melalui gerakan pemurnian yang dilancarkan kelompok Paderi. Kondisi itu. Kondisi kemudian dilanjutkan oleh gerakan pembaharuan abad 20 yang menghadapkan antara Kaum Muda yang diidentikkan sebagai kelompok modernis melawan Kaum Tua yang tradisionalis.

Pengelompokan ini melahirkan pertentantangan terus menerus yang seolah tak memiliki titik temu atau persamaan antara satu dengan yang lain. Paradigma yang terlihat, memang seperti demikian adanya, karena tak ada wacana serta ide atau jalan tengah yang muncul serta mencoba menjembatani dua kutub tersebut.

Padahal, apa yang selama ini diyakini masyarakat akademisi itu harus dibaca ulang karena pencarian titik temu serta kesamaan antar keduanya ternyata telah dilakukan oleh Haji Abdul Latif Syakur atau disingkat HALS.

Sosok pemadu pemikiran dua aliran tersebut lahir pada 15 Agustus 1882 di desa Air Mancur, Padang Panjang dan wafat pada 15 Juni 1963 di Bukittinggi, Sumatera Barat. Ia tumbuh dan besar serta belajar langsung dengan Syekh Ahmad Khatib Al Minangkabawi (1860-1916) selama 12 tahun, sebelum kemudian pulang ke Balai Gurah, Bukittinggi pada tahun 1902 dalam usia 19 tahun.

Keharusan untuk menyingkirkan dikotomis dan pembelahan abadi dua aliran pemikiran tersebut menjadi kian nyata, karena HALS yang berada dan terlibat langsung dalam pergolakan tersebut, telah berupaya menawarkan ide dan gagasan yang sifatnya memadukan dua kontradiksi yang berkembang itu.

Peran penting HALS dalam pembaharuan Islam di Minangkabau khususnya dalam menjembatani ide Kaum Muda dan Kaum Tua di Minangkabau itulah yang penulis pertahankan melalui disertasi "Haji Abdul Latif Syakur Pemikiran, Wacana dan Gerakan Pembaharuan Islam di Minangkabau Abad XX.

Di tengah polarisasi pemikiran antara kelompok tradisionalis dan modernis minangkabau, HALS berusaha tampil penengah sekaligus menawarkan solusi ide yang bisa diterima dua kubu yang berseberangan itu.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas