Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Mudik Lebaran 2021

Absurditas di Larangan Mudik

Mengapa hasrat masyarakat untuk mudik tetap bergelora meski ancaman sanksi menanti bagi mereka yang melanggar?

Absurditas di Larangan Mudik
tribun timur/tribun timur/muhammad abdiwan
Dr. Sawedi Muhammad, Sosiolog Universitas Hasanuddin 

Oleh: Dr. Sawedi Muhammad, Sosiolog Universitas Hasanuddin

TRIBUNNEWS.COM - Hari Raya Idul Fitri tahun ini adalah Hari Raya kedua di masa pandemi Covid-19. Seperti tahun lalu, pemerintah melakukan pelarangan mudik untuk mencegah penyebaran virus mematikan ini ke seluruh pelosok tanah air.

Larangan mudik bukan sekadar himbauan saja, tetapi diformalkan melalu Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 13 Tahun 2021 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Idul Fitri Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19. Meski larangan mudik telah disosialisasikan secara massif melalui berbagai platform media sosial dan media mainstream, keinginan mudik bagi jutaan masyarakat sangat susah dicegah.

Berdasarkan survey terkait mudik 2021 yang dilakukan oleh Kementerian Perhubungan, sebanyak 7 persen atau 18 juta masyarakat Indonesia tetap melakukan mudik ke kampung halaman jelang Hari Raya Idul Fitri 2021.

Baca juga: Antisipasi Pemudik Sepeda Motor, Polisi Bikin Penyekatan Jalur di Pos Gamon Karawang

Mengapa hasrat masyarakat untuk mudik tetap bergelora meski ancaman sanksi menanti bagi mereka yang melanggar? Apakah mereka tidak menyadari kemungkinan menjadi pembawa virus di tengah-tengah keluarga yang mereka cintai di kampung halaman?

Ajakan dan Larangan

Dalam konferensi pers APBN Kita edisi April 2021, Kamis (22/4/2021), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta masyarakat tetap menyambut lebaran dengan penuh suka cita.

Sri Mulyani mengatakan kegiatan belanja menjelang Lebaran seperti pembelian baju baru harus tetap dilakukan.

Hal itu agar kegiatan ekonomi tetap berjalan (detiknews, 03 Mei 2021). Pernyataan ini kemudian menjadi viral dan ditafsirkan berbagai kalangan sebagai pemicu banyaknya kerumunan di berbagai pusat perbelanjaan menjelang hari Lebaran.

Baca juga: Perjuangan Agus Berupaya Lolos dari Penyekatan Jalur Mudik Agar Bisa  Melamar Calon Istri di Klaten

Fakta lain yang tidak kalah kontroversilnya adalah ajakan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno agar masyarakat mengunjungi destinasi wisata lokal selama libur Hari Raya Idul Fitri.
Melalui keterangan tertulisnya, Sandi menyampaikan agar masyarakat yang berwisata harus mematuhi aturan terkait kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro yang diterapkan pemerintah daerah (CNN Indonesia, 21/04/2021).

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Sanusi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas