Tribun Bisnis

Produk Kelapa Banyak Diminati Karena Nilai Ekonominya Tinggi kata Moeldoko

Ketua Umun Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jenderal TNI (Purn) Moeldoko berharap pemerintah melakukan penguatan pertanian kelapa.

Editor: Toni Bramantoro
Produk Kelapa Banyak Diminati Karena Nilai Ekonominya Tinggi kata Moeldoko
ist
Moeldoko 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umun Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jenderal TNI (Purn) Moeldoko berharap pemerintah melakukan penguatan pertanian kelapa.

Menurutnya, Indonesia memiliki potensi sangat besar dalam industri kelapa ini untuk meningkatkan perekonomian.

"Produksi kelapa harus ditingkatkan. Karena produk kelapa dan produk turunan kelapa dapat meningkatkan perekonomian daerah dan perekonomian nasional," ungkap Moeldoko, Senin (15/1/2018).

Tercatat, terdapat 95 kabupaten di Indonesia yang menghasilkan kelapa dengan luas kebun kelapa masing-masing lebih dari 10 ribu hektar. Petani kelapa di Indonesia mencapai 2 juta orang dengan komposisi 98,93% adalah petani kecil.

Sementara, Indonesia memiliki sekitar 3,5 juta hektar kelapa, tetapi total produksi kelapa masih rendah.

Menurut data Kementerian Pertanian, rata-rata sentra produksi kelapa di wilayah Indonesia pada tahun 2014-2016 adalah 14,34 persen dari Provinsi Riau, 9,14 persen dari Provinsi Sulawesi Utara dan 8,73 persen dari Provinsi Jawa Timur.

Provinsi lain di Indonesia yang menjadi produsen kelapa adalah Maluku Utara, Sulawesi Tengah, Jawa Tengah, Jambi, Jawa Barat, Maluku, Lampung, dan  33,83 persen di provinsi lainnya.

“Jika dibandingkan dengan India yang memiliki jumlah kebun lebih kecil, produksi kelapa Indonesia masih rendah. Kita perlu tata kelola perkebunan kelapa dan implementasi segera seperti percepatan pembibitan dan peremajaan pohon,” urai Moeldoko.

Moeldoko menegaskan, adanya tantangan besar untuk on-farming dan off-farming dalam pertanian kelapa. Untuk itu, dalam hal on-farming, Moeldoko mendukung percepatan peremajaan pohon, perbaikan pengolahan dan pendampingan petani.

“Sedangkan dalam hal off-farming, pembentukan organisasi untuk saling membantu dan penguatan kapasitas petani serta kemudahan akses permodalan harus didukung,” ujarnya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas