Tribun Bisnis

Penyebab Harga Gula Melonjak Menurut Pengusaha Ritel

Roy Nicholas Mandey mengatakan kenaikan harga gula dilakukan oleh pengusaha ritel lantaran masih menunggu kucuran impor gula

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Penyebab Harga Gula Melonjak Menurut Pengusaha Ritel
Kontributor TribunAmbon.com, Helmy
Komoditas gula pasir di pasaran tradisional Ambon. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Harga gula eceran sempat dikeluhkan warga lantaran melonjak tinggi.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo), Roy Nicholas Mandey pun mengakui ada beberapa toko ritel yang menjual gula dengan harga tinggi.

Baca: Harga Gula Pasir Naik 40 Persen di Kota Ambon, Disperindag Pastikan Bukan karena Virus Corona

Bahkan, ada yang sampai dengan Rp 17.000 per kilogram.

Harga ini jauh di atas HET (harga eceran tertinggi) yang ditetapkan, yaitu Rp 12.500 per kilogram.

Roy Nicholas Mandey mengatakan kenaikan harga gula dilakukan oleh pengusaha ritel lantaran masih menunggu kucuran impor gula.

"Tidak bisa dipungkirilah pasti sudah ada (kenaikan harga), karena dari supplier distributor menjual (sudah) di atas Rp 11.900 per kilogram, sehingga harga kesepakatan ritel untuk menjual gula tidak di atas Rp 12.500 per kilogram," kata Roy di Pasar Induk Kramat Jati, Kamis (12/3/2020).

Roy mengatakan, kucuran impor gula sangat dibutuhkan bagi ritel untuk memberikan harga di bawah HET.

Namun tidak dipungkiri, pengusaha ritel juga memiliki anggaran untuk membayar operasional, sehingga kenaikan harga merupakan cara ritel agar tidak rugi.

"Ya dagang enggak ada hukumnya merugikan. Kita harus bayar pekerja, listrik, pajak dan sebagainya," ungkap Roy.

Meski demikian, masih ada pengusaha ritel yang menjual gula di bawah HET.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas