Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Produksi Tas Bansos Sembako Kemensos Serap 30 Ribu Tenaga Kerja

Kementerian Sosial (Kemensos) menggandeng PT Sri Rejeki Isman (Tbk) atau Sritex untuk pembuatan tas bansos sembako.

Produksi Tas Bansos Sembako Kemensos Serap 30 Ribu Tenaga Kerja
WARTAKOTA/Nur Ichsan
BANSOS SEMBAKO - Saychri (bertopi), Ketua RT 08/04 Kelurahan Duri Selatan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat, sedang bersiap untuk menyalurkan bantuan sosial lanjutan dari presiden RI berupa sembako kepada 76 orang warganya yang berhak menerimanya, Selasa (7/7/2020). Saychri berharap bantuan ini bisa meringankan beban warganya yang kesulitan ekonomi akibat terdampak Covid-19. (WARTAKOTA/Nur Ichsan) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Sosial (Kemensos) menggandeng PT Sri Rejeki Isman (Tbk) atau Sritex untuk pembuatan tas bansos sembako.

Perusahaan berbasis di Sukoharjo ini lalu memberdayakan mitra yang melibatkan sekitar 30.000 tenaga kerja.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Sosial (Kemensos), Hartono Laras, mengatakan pemerintah menggulirkan bansos sembako kepada warga terdampak pandemi Covid-19.

Bansos sembako berupa kebutuhan pokok seperti beras, minyak goreng, dan gula pasir.

“Kami ingin memberdayakan tenaga kerja dengan melibatkan para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah [UMKM] di wilayah Soloraya. Karena itu, kami memercayakan pembuatan tas bansos sembako sebanyak 1,9 juta tas kepada PT Sritex dan mitra kerjanya,” katanya saat Kemensos berkunjung mengunjungi pabrik PT Sritex di Sukoharjo, dalam keterangan Sabtu (18/7/2020).

Baca: Kisah Pilu 5 Anak di Jombang, Ibu Diisolasi, Hanya Dibekali Rp 500 Ribu, Sempat Tak Dapat Bansos

Baca: Kemensos Berikan 1.600 Paket Bansos kepada Insan Otomotif di DKI

Para tenaga kerja tersebut bisa diberdayakan untuk membuat goodie bag bansos.

“Ada multiplier effect dengan melibatkan masyarakat terdampak pandemi Covid-19 sehingga kondisi perekonomian daerah bangkit di masa pandemi Covid-19,” ujar dia.

Sementara itu, Presdir PT Sritex Iwan Setiawan Lukminto menyatakan ada 30 mitra kerja yang dilibatkan dalam pembuatan tas bansos pangan Kemensos.

Puluhan mitra kerja itu tersebar di wilayah Soloraya. Iwan memperkirakan jumlah tenaga kerja yang terlibat dalam pembuatan tas bansos pangan sekitar 30.000 orang.

Iwan mengapresiasi komitmen Kemensos yang berupaya membantu warga terdampak pandemi Covid-19.

Kemensos juga memberdayakan para pelaku UMKM dan masyarakat yang berimplikasi pada menggeliatnya perekonomian daerah.

“Ibarat ikan kena air bakal hidup kembali. Hal ini terobosan baru di sektor industri. Karyawan jangan di-PHK namun diberi pekerjaan agar mendapat penghasilan,” papar dia.
--

Ikuti kami di
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Anita K Wardhani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas