Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

PPKM Belum akan Berakhir, Aktivitas Ekonomi Dipaksa Berjalan Pelan Sambil Benahi Kesehatan 

Perpanjangan PPKM akan memberi dampak serius bagi perekonomian RI, arah kebijakan pemerintah masih mengutamakan penanggulangan pandemi.

PPKM Belum akan Berakhir, Aktivitas Ekonomi Dipaksa Berjalan Pelan Sambil Benahi Kesehatan 
TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Salah satu food court memasang bendera putih di Jalan Cikutra, Kota Bandung, Kamis (29/7/2021). Pemasangan bendera putih tersebut sebagai bentuk protes terhadap kebijakan pemerintah yang dinilai tidak mempedulikan nasib para pelaku usaha kafe dan restoran yang babak belur di tengah penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Dampak yang dirasakan pengusaha kafe dan restoran akibat pemberlakuan PPKM itu, selain pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap kurang lebih hampir 60 persen dari total karyawan, juga tempat usahanya yang sudah tutup permanen sebanyak 40 persen lebih. Asosiasi Kafe dan Restoran (AKAR) selaku penggagas pengibaran bendera putih mengklaim dalam dua hari ke depan sebanyak 600 restoran dan 500 hotel bergabung akan serentak mengibarkan bendera putih di Kota Bandung dan daerah lain di Jawa Barat. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) dilanjutkan sampai waktu tertentu atau disudahi, jelas sektor usaha terpukul, aktivitas ekonomi dipaksa berjalan pelan sambil membenahi sisi kesehatan.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah tak menampik perpanjangan PPKM akan memberi dampak serius bagi perekonomian RI.

Menurutnya, arah kebijakan pemerintah masih mengutamakan penanggulangan pandemi sehingga PPKM belum akan berakhir.

"PPKM akan dilanjutkan sesuai kondisi di masing-masing daerah. Misalnya untuk DKI Jakarta yang mengalami penurunan kasus cukup signifikan bisa saja turun dari level 4 menjadi level 3," urai Piter, Senin (2/8).

Baca juga: Mantan Karyawan Giant Bisa Kerja di IKEA, Guardian dan Hero Supermarket 

Dosen Perbanas ini menegaskan bahwa PPKM tetap harus diterapkan agar aspek kesehatan tetap terkendali.

Namun kegiataan masyarakat dilonggarkan sehingga dapat kembali menggerakan roda ekonomi.

"Upaya menanggulangi pandemi tidak boleh kendor. Kita tidak boleh lengah sehingga kasusnya naik lagi," kata Piter.

Dia menyatakan konsekuensi perpanjangan PPKM menjadi tugas bersama, tidak bisa pemerintah yang sepenuhnya menanggung.

Tetapi pemerintah juga harus meningkatkan kecepatan dan ketepatan bantuan kepada masyarakat maupun dunia usaha. 

"Tinggal bagaimana pemerintah mengurangi dampak negatif tersebut. Dan yang perlu dicatat bahwa kita sudah keluar dari resesi ekonomi," tuturnya.

Baca juga: Pesan Menkes ke Pasien yang Isoman di Rumah: Pantau Terus Saturasi Oksigen

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas