Tribun

Virus Corona

Publik Percaya PPKM Mampu Tekan Angka Kematian Akibat Covid-19, Tapi Dominan Tak Mau Diperpanjang

Indikator Politik menemukan mayoritas responden percaya penerapan PPKM dapat menekan angka kematian masyarakat akibat Covid-19.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Adi Suhendi
Publik Percaya PPKM Mampu Tekan Angka Kematian Akibat Covid-19, Tapi Dominan Tak Mau Diperpanjang
Tribunnews.com/Fahdi Fahlevi
Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia, Burhanudin Muhtadi 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indikator Politik Indonesia menyampaikan hasil surveinya terbarunya bertajuk 'Kinerja Presiden, Pemulihan Ekonomi Pasca Pandemi dan Peta Elektoral Terkini', Minggu (5/12/2021).

Indikator Politik menemukan mayoritas responden percaya penerapan Pemberlakuan Pembatasa Kegiatan Masyarakat (PPKM) dapat menekan angka kematian masyarakat akibat Covid-19.

Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mengatakan, setidaknya ada 74,7 persen responden menyatakan percaya atau setuju akan hal tersebut.

Di mana rinciannya yakni sebanyak 7,2 persen responden sangat percaya dan 67,5 persen responden menyatakan percaya.

Hanya 15,3 persen responden yang kurang percaya dan 4,5 persen responden yang menyatakan tidak percaya sama sekali.

Baca juga: Pemerintah Ingatkan Masyarakat Pandemi Covid-19 Belum Berakhir

"Mayoritas merasa percaya atau sangat percaya bahwa PPKM berhasil mengurangi tingkat kematian di Indonesia akibat tertular virus Corona," kata Burhanuddin Muhtadi saat pemaparan hasil survei secara daring, Minggu (5/12/2021).

Tak hanya percaya PPKM dapat menekan angka kematian akibat Covid-19, dominan responden atau masyarakat juga percaya PPKM dapat mengurangi penularan Covid-19.

Berdasarkan temuan Indikator Politik Indonesia sebanyak 69,3 persen masyarakat percaya dan sebanyak 7,9 persen masyarakat sangat percaya PPKM dapat mengurangi penularan Covid-19.

Kata dia hanya sebagian masyarakat yang kurang percaya atau tidak percaya sama sekali dengan kebijakan PPKM tersebut.

Baca juga: Genjot Vaksinasi Covid-19, Binda Gorontalo Sasar Daerah Pelosok

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas