Tribun

Rusuh di Amerika Serikat

Selain George Floyd, Polisi Minneapolis Telah Buat 44 Orang Tak Sadarkan Diri dengan Pengekang Leher

Sebuah data menunjukkan jika kepolisian di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat telah membuat 44 orang tak sadarkan diri dengan mengekang leher.

Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Ayu Miftakhul Husna
zoom-in Selain George Floyd, Polisi Minneapolis Telah Buat 44 Orang Tak Sadarkan Diri dengan Pengekang Leher
Kolase Tribunnews/CBS
Derek Chauvin - Sebuah data menunjukkan jika kepolisian di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat telah membuat 44 orang tak sadarkan diri dengan mengekang leher. 

TRIBUNNEWS.COM - Perbuatan polisi Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat dengan mengekang leher George Floyd hingga meninggal, membuat protes besar-besaran terjadi.

Seperti diketahui, seorang pria berkulit hitam bernama George Floyd tewas setelah lehernya dikekang oleh polisi berkulit putih di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat.

Kejadian inilah yang membuat Amerika Serikat terjadi protes besar-besaran dan kerusuhan merebak hampir di seluruh negara bagian.

Polisi bernama Derek Chauvin dituntut pada Jumat (29/5/2020) atas pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan berencana atas kematian George Floyd.

Baca: Hamish Daud dan Raisa Tanggapi Kematian George Floyd dan Perlakuan Rasis Polisi Minneapolis

Baca: Pusat Perbelanjaan Mewah di AS Ditutup Kawat Berduri, Cegah Penjarahan Buntut Tewasnya George Floyd

Ternyata, cara pengekangan leher seperti yang dilakukan polisi bernama Derek Chauvin ini, telah terjadi sejak tahun 2015 lalu.

Dikutip dari NBC News, sejak tahun 2015, petugas dari Departemen Kepolisian Minneapolis telah membuat orang tak sadarkan diri dengan mengekang leher sebanyak 44 kali.

Beberapa ahli kepolisian mengatakan bahwa angka itu tampaknya luar biasa tinggi.

Polisi Minneapolis menggunakan pengekangan leher setidaknya 237 kali selama rentang itu, dan dalam 16 persen insiden tersangka maupun orang lain kehilangan kesadaran.

Data tersebut muncul dari catatan penggunaan-kekuatan Departemen Kepolisian Minneapolis.

Kurangnya penggunaan data kekuatan yang tersedia untuk umum dari departemen lain membuat sulit untuk membandingkan Minneapolis dengan kota-kota lain dengan ukuran yang sama atau berapapun.

Polisi mendefinisikan pengekangan leher sebagai ketika seorang petugas menggunakan lengan atau kaki untuk menekan leher seseorang tanpa secara langsung menekan jalan napas.

Lebih dari selusin pejabat polisi dan pakar penegak hukum mengatakan kepada NBC News bahwa taktik khusus yang digunakan Chauvin - berlutut di leher tersangka - tidak diajarkan atau dikenai sanksi oleh agen kepolisian mana pun.

Seorang pejabat kota Minneapolis mengatakan kepada NBC News bahwa taktik Chauvin tidak diizinkan oleh Departemen Kepolisian Minneapolis.

George Floyd
George Floyd (Ben Crump Law/NY Post)

Baca: PM Kanada Kehabisan Kata-Kata Tanggapi Cara Trump Tangani Demo Bela George Floyd

Baca: Sambil Genggam Erat Tangan Putri Semata Wayangnya, Isteri George Floyd Menangis, Saya Ingin Keadilan

Bagi sebagian besar departemen kepolisian besar, variasi pengekangan leher, yang dikenal sebagai chokeholds, sangat dibatasi - jika tidak langsung dilarang.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas