Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pertanian Hokkaido Jepang Kekurangan Tenaga Kerja, Pasok 9 WNI Overstay Berakhir Ditangkap Polisi

Petani di Naroyo menerima 12 mantan pekerja magang, tiga di antaranya warga negara Vietnam dan 9 orang warga Indonesia diketahui telah Over Stay.

Pertanian Hokkaido Jepang Kekurangan Tenaga Kerja, Pasok 9 WNI Overstay Berakhir Ditangkap Polisi
Koresponden Tribunnews Richard Susilo
Para pemagang Indonesia baru datang di Bandara Internasional Haneda Tokyo belum lama ini. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Beberapa petani di Kota Nayoro Hokkaido berencana menerima 51 pemagang China pada akhir April lalu, namun akhirnya batal.

Setelah itu, koperasi pertanian setempat menerima pesan dari calo tenaga kerja di Prefektur Gunma yang memiliki beberapa tenaga kerja asing.

"Mereka ingin mempekerjakan orang asing yang menganggur karena efek corona," ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (3/7/2020).

Petani di Naroyo menerima 12 mantan pekerja magang, tiga di antaranya warga negara Vietnam dan 9 orang warga Indonesia diketahui telah Over Stay (OS) atau berstatus ilegal.

Setelah bekerja akhirnya pada awal Mei ditangkap oleh seorang petugas polisi atas dugaan pelanggaran hukum sebagai pekerja ilegal dengan status visa over stay tersebut.

Di Hokkaido, tidak ada cukup tenaga kerja bagi petani untuk melanjutkan, dan ada situasi bergantung pada peserta pelatihan.

Para pemagang Indonesia di Osaka bertemu dengan Sandiaga Uno
Para pemagang Indonesia di Osaka bertemu dengan Sandiaga Uno (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Tahun ini sudah kekurangan lebih dari 200 peserta pelatihan pertanian yang datang ke Jepang akibat pandemi Corona.

Sementara sebuah perusahaan di Prefektur Gunma telah lalai memeriksa kartu tempat tinggal saat mengirim ke seorang tenaga kerja ke petani yang kekurangan tenaga kerja sebagai tempat kerja bagi orang asing yang menganggur.

"Lapangan kerja ilegal untuk mengkompensasi kekurangan tenaga kerja diperkirakan akan meningkat lebih banyak lagi," kata sumber itu.

"Pihak kepolisian Jepang akan semakin aktif dan giat lagi di semua daerah di Jepang untuk merazia para tenaga kerja ilegal tersebut," tambah sumber Tribunnews.com di kepolisian Jepang, Jumat.

Baca: Kasus Langka Pembunuhan Pemagang Vietnam oleh Temannya, Jaksa Ajukan Kasasi ke MA Jepang

Baca: 4 Pemagang Indonesia Belajar Perikanan di Miyazaki, Buat CD Lagu Jepang

Menurut Biro Tenaga Kerja Hokkaido, jumlah peserta pelatihan di Hokkaido meningkat dari tahun ke tahun, dan jumlahnya sekitar 13.000 orang pada akhir Oktober 2019.

Undang-undang Pengesahan Pelatihan Teknis Pekerja Asing, yang mulai berlaku pada November 2017, dengan jelas menyatakan bahwa pelatihan teknis tidak boleh dilakukan sebagai cara untuk menyesuaikan penawaran dan permintaan angkatan kerja.

Namun, penyebaran infeksi membuat pekerjaan lebih tidak stabil dan membuat sistem tegang di tempat kerja.

Diskusi mengenai Jepang dan ninja Jepang yang sangat menarik di dalam WAG Pecinta Jepang terbuka bagi siapa pun. Kirimkan email dengan nama jelas dan alamat serta nomor whatsapp ke: info@jepang.com

Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas