Tribun

Ledakan di Beirut

Perawatan Anak-anak Penyintas Kanker Terbengkalai Pasca Ledakan Besar di Beirut

Belasan anak penyitas kanker kehilangan akses perawatan sejak ledakan dahsyat melanda Beirut, Lebanon.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Whiesa Daniswara
Perawatan Anak-anak Penyintas Kanker Terbengkalai Pasca Ledakan Besar di Beirut
STR / AFP
Sebuah helikopter memadamkan api di lokasi ledakan di pelabuhan ibukota Lebanon, Beirut, pada 4 Agustus 2020. Seorang mantan anggota parlemen Israel merayakan ledakan yang menewaskan 130 orang dan melukai 5.000 lainnya dengan menyebut bahwa ledakan tersebut adalah 'hadiah dari Tuhan'. 

TRIBUNNEWS.COM - Belasan anak penyitas kanker kehilangan akses perawatan sejak ledakan dahsyat melanda Beirut, Lebanon.

Ini dikarenakan banyak rumah sakit yang rusak hingga dinilai tidak berfungsi lagi setelah diterpa musibah itu.

"Sulit untuk mengetahui bahwa kami memiliki penyakit yang mematikan tetapi dapat diobati."

"Dan kami tidak dapat melakukan apa pun untuk anak-anak ini karena semuanya hancur," kata Peter Noun, Kepala Departemen Hematologi dan Onkologi Pediatrik St. George.

Ledakan di area pelabuhan Beirut itu menewaskan lebih dari 150 jiwa dan menyebabkan 5.000 orang luka-luka.

Baca: Setelah Mengalami Ledakan Dahsyat, Lebanon Catat Rekor Jumlah Kasus Covid-19 Harian Tertinggi

Baca: Menlu Jerman: Pemerintah Lebanon Harus Perangi Korupsi Setelah Ledakan Beirut

Warga mengungsi dari sekitar lokasi ledakan dahsyat yang terjadi sehari sebelumnya di kawasan pelabuhan, di Kota Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020) pagi waktu setempat. Dua ledakan besar terjadi di Kota Beirut menyebabkan puluhan orang meninggal, ribuan lainnya luka-luka, dan menimbulkan berbagai kerusakan pada bangunan di kawasan ledakan hingga radius puluhan kilometer. Penyebab ledakan masih dalam penyelidikan pihak yang berwenang. AFP/Patrick Baz
Warga mengungsi dari sekitar lokasi ledakan dahsyat yang terjadi sehari sebelumnya di kawasan pelabuhan, di Kota Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020) pagi waktu setempat. Dua ledakan besar terjadi di Kota Beirut menyebabkan puluhan orang meninggal, ribuan lainnya luka-luka, dan menimbulkan berbagai kerusakan pada bangunan di kawasan ledakan hingga radius puluhan kilometer. Penyebab ledakan masih dalam penyelidikan pihak yang berwenang. AFP/Patrick Baz (AFP/Patrick Baz)

Setidaknya empat rumah sakit besar hancur, salah satunya rumah sakit terbesar di Beirut, St. George.

Rumah Sakit St. George adalah salah satu dari dua rumah sakit yang rusak parah.

Alhasil para pasien di sana harus dipindahkan dan menutup operasinya.

Kebanyakan anak-anak penderita kanker ini semakin dipersulit dengan fakta bahwa banyak rumah sakit yang kelebihan kapasitas.

Rumah sakit yang masih bertahan dipenuhi ribuan korban luka akibat ledakan.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas