Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik Politik di Malaysia

Mahathir Pertanyakan Dukungan Mayoritas Pemerintahan Muhyiddin, Tantang Kalahkan Mosi Tidak Percaya

Mahathir Mohamad mengatakan PM Muhyiddin Yassin perlu membuktikan bahwa dia masih memiliki dukungan mayoritas untuk tetap menjadi PM Malaysia.

Mahathir Pertanyakan Dukungan Mayoritas Pemerintahan Muhyiddin, Tantang Kalahkan Mosi Tidak Percaya
MOHD RASFAN / AFP
Muhyiddin Yassin (kiri) dan Mahathir Mohamad (kanan) berbicara sebelum konferensi pers dengan anggota partai oposisi di Kuala Lumpur pada 4 Maret 2016. 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan PM Muhyiddin Yassin perlu membuktikan bahwa dia masih memiliki dukungan mayoritas untuk tetap menjadi PM Malaysia.

Mahathir mengatakan klaim petinggi oposisi sekaligus Presiden PKR Anwar Ibrahim soal memiliki dukungan mayoritas dari Parlemen untuk menjadi PM bukanlah persoalan pokok.

Dilansir Malay Mail, Mahathir mengatakan dia selalu yakin bahwa Muhyiddin tidak pernah mengantongi dukungan mayoritas di Parlemen. 

Meskipun Muhyiddin diangkat menjadi Perdana Menteri Malaysia pada Maret silam.

Baca: Mahathir Mohamad Tunggu Realisasi Klaim Anwar Ibrahim Soal Dukungan Parlemen

Baca: Berusaha Digulingkan Oposisi yang Dipimpin Anwar Ibrahim, Muhyiddin: Saya Masih Perdana Menteri Anda

Mantan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr Mahathir Mohamad telah dites negatif untuk Covid-19. Tetapi Mahathir Mohamad masih diamati dalam karantina 14 hari di rumahnya.
Mantan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr Mahathir Mohamad telah dites negatif untuk Covid-19. Tetapi Mahathir Mohamad masih diamati dalam karantina 14 hari di rumahnya. (Shafwan Zaidon)

"Publik tahu bahwa mayoritas yang diperintahkan Muhyiddin sebelumnya sempit, hanya antara satu atau dua anggota parlemen."

"Jadi, jika satu atau dua anggota parlemen Umno menarik dukungannya, Muhyiddin akan kehilangan mayoritasnya," kata Mahathir.

Pada Mei lalu, Mahathir berhasil mengajukan mosi tidak percaya pada Muhyiddin.

Kamis (24/9/2020) ini, mantan PM ini kembali menegaskan kesimpulannya bahwa Muhyiddin tidak bisa mengklaim punya dukungan mayoritas.

Pernyataan ini muncul setelah Ketua Barisan Nasional Ahmad Zahid Hamidi dan beberapa anggota parlemen koalisi mendukung ide Anwar Ibrahim menjadi PM menggantikan Muhyiddin.

Mahathir menilai krisis ini bermula karena Muhyiddin menolak pengecekan tingkat dukungan padanya oleh mosi tidak percaya.

Hingga saat ini, mayoritas Muhyiddin didasarkan pada margin dua suara yang berhasil dikeluarkan oleh Perikatan Nasional (PN) dan menggantikan Tan Sri Mohamad Ariff Md Yusof sebagai Ketua bersama dengan para wakilnya.

Halaman
1234
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas