Tribun

Raja Mohammad VI dan PM Netanyahu Saling Memuji Keputusan Perdamaian Maroko-Israel

Maroko-Israel menormalisasi hubungan antarkedua negara. Kesepakatan damai ini disponsori Presiden AS Donald Trump.

Editor: Setya Krisna Sumarga
Raja Mohammad VI dan PM Netanyahu Saling Memuji Keputusan Perdamaian Maroko-Israel
Haaretz/Mark Israel Salem
Presiden AS Donald Trump bersama Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. 

TRIBUNNEWS.COM, YERUSALEM – Laman berita Times of Israel menyebutkan, seremoni perdamaian Maroko-Israel akan digelar Presiden AS Donald Trump sebelum ia meninggalkan Gedung Putih, 20 Januari 2020.

Pengumuman normalisasi hubungan Maroko-Israel ini langsung disambut pujian Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Raja Maroko Mohammed VI, Jumat (11/12/2020) pagi WIB.

“Ini akan menjadi kedamaian yang sangat hangat. Di Hannukah ini, cahaya perdamaian tidak pernah bersinar lebih terang dari hari ini di Timur Tengah,” kata Netanyahu pada upacara penyalaan lilin Hanukkah di Tembok Barat.

Dia mengatakan hubungan masyarakat kedua negara telah lama ditandai dengan simpati, rasa hormat, suka dan cinta. Ia memuji keputusan bersejarah Raja Mohammed untuk berdamai.

Baca juga: Pengakuan AS Atas Sahara Barat Jadi Konsesi Perdamaian Maroko-Israel

Baca juga: Menantu Presiden Trump, Jared Kushner : Normalisasi Israel-Saudi Adalah Keniscayaan

“Saya selalu percaya pada kedamaian ini, dan sekarang itu terjadi di depan mata kita. Saya ingin berterima kasih kepada Presiden Trump atas upayanya yang luar biasa untuk memperluas perdamaian untuk membawa perdamaian ke Israel dan Timur Tengah,” kata Netanyahu di samping Duta Besar AS untuk Israel David Friedman.

Netanyahu mengatakan penerbangan langsung antar negara akan segera dilaksanakan. Raja Mohammed mengatakan dalam sebuah pernyataan Maroko akan mengambil tiga langkah dalam waktu dekat untuk memajukan hubungan.

Pertama, akan ada gerakan untuk memfasilitasi penerbangan langsung untuk mengangkut orang Yahudi asal Maroko dan turis Israel ke dan dari Maroko.

Kedua, negara Afrika Utara juga akan berusaha melanjutkan hubungan bilateral resmi dan hubungan diplomatik (dengan Israel) secepat mungkin.

Maroko juga akan berusaha mengembangkan hubungan inovatif di bidang ekonomi dan teknologi. Sebagai bagian dari tujuan ini, akan ada pekerjaan untuk memperbarui kantor penghubung di kedua negara, seperti yang terjadi di masa lalu selama bertahun-tahun, hingga 2002.

Raja berterima kasih kepada Presiden Trump karena mengakui kedaulatan Maroko atas wilayah yang disengketakan di Sahara Barat.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas