Tribun

Joe Biden Dijadwalkan Bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Pekan Ini

Presiden Joe Biden dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani pada Jumat (25/6/2021) di Gedung Putih.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
zoom-in Joe Biden Dijadwalkan Bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Pekan Ini
Leon Neal / POOL / AFP
Presiden AS Joe Biden menghadiri sesi kerja pada KTT G7 di Carbis Bay, Cornwall pada 12 Juni 2021. Para pemimpin G7 dari Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat bertemu akhir pekan ini untuk pertama kalinya di hampir dua tahun, untuk pembicaraan tiga hari di Carbis Bay, Cornwall. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani dan Ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional, Abdullah di Gedung Putih pada Jumat (25/6/2021).

Melansir Reuters, pertemuan ketiga petinggi tersebut akan membahas penarikan pasukan AS di tengah meningkatnya pertempuran antara pasukan Afghanistan dan Taliban di seluruh negeri.

"Dalam pertemuan tatap muka pertama mereka, Biden akan berusaha meyakinkan Ghani dan Abdullah tentang dukungan AS untuk rakyat Afghanistan termasuk bantuan diplomatik, ekonomi dan kemanusiaan," kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Taliban Ingin Terapkan Sistem Islam Asli untuk Mengakhiri Perang Afghanistan

Baca juga: Presiden AS Joe Biden Bertemu Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Jumat Nanti, Ini Tanggapan Taliban

Presiden AS Joe Biden menghadiri sesi kerja pada KTT G7 di Carbis Bay, Cornwall pada 12 Juni 2021. Para pemimpin G7 dari Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat bertemu akhir pekan ini untuk pertama kalinya di hampir dua tahun, untuk pembicaraan tiga hari di Carbis Bay, Cornwall.
Presiden AS Joe Biden menghadiri sesi kerja pada KTT G7 di Carbis Bay, Cornwall pada 12 Juni 2021. Para pemimpin G7 dari Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat bertemu akhir pekan ini untuk pertama kalinya di hampir dua tahun, untuk pembicaraan tiga hari di Carbis Bay, Cornwall. (Leon Neal / POOL / AFP)

Biden juga mempertegas janjinya untuk memastikan bahwa negara itu tidak pernah menjadi tempat yang aman bagi kelompok teroris.

"Kunjungan Presiden Ghani dan Dr Abdullah akan menyoroti kemitraan antara Amerika Serikat dan Afghanistan saat penarikan militer berlanjut," jelas Gedung Putih.

Pada  April 2021, Biden memutuskan untuk menarik semua pasukan AS sebelum 11 September untuk mengakhiri perang hampir 20 tahun.

Taliban telah melakukan kampanye untuk memperluas pengaruhnya di seluruh negeri, ketika Amerika Serikat mulai menarik pasukan pada 1 Mei.

Taliban juga menutup beberapa pangkalan dan menyerahkannya kepada pemerintah Afghanistan.

Kelompok tersebut mengatakan, kunjungan Presiden Ghani dan Dr Abdullah tidak akan berguna.

"Mereka (Ghani dan Abdullah) akan berbicara dengan pejabat AS untuk mempertahankan kekuasaan dan kepentingan pribadi mereka," kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid.

"Itu tidak akan menguntungkan Afghanistan."

Baca juga: Trump Akhirnya Sadar Dia Bukan Lagi Presiden setelah Lihat Pertemuan Biden-Putin, Ungkap Analis

Baca juga: Gedung Putih Sebut Pertimbangkan Pembicaraan Presiden Joe Biden dan Presiden Cina Xi Jinping

Foto selebaran ini diambil pada 23 Februari 2021 dan dirilis oleh Kantor Pers Presiden Afghanistan menunjukkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara selama upacara di Istana Kepresidenan di Kabul, ketika Afghanistan meluncurkan kampanye vaksinasi Covid-19.
Foto selebaran ini diambil pada 23 Februari 2021 dan dirilis oleh Kantor Pers Presiden Afghanistan menunjukkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara selama upacara di Istana Kepresidenan di Kabul, ketika Afghanistan meluncurkan kampanye vaksinasi Covid-19. (Kantor Pers Presiden Afghanistan / AFP)

Tidak ada reaksi langsung dari kantor presiden, tetapi seorang pejabat senior Afghanistan mengatakan, Ashraf Ghani akan mencari jaminan dari Amerika Serikat untuk pasukan keamanan Afghanistan setelah penarikan.

Kunjungan itu juga menyoroti lambatnya kemajuan dalam pembicaraan antara Taliban dan perwakilan pemerintah Afghanistan di Qatar.

Para pejabat telah menyuarakan keprihatinan atas negosiasi yang macet dan mengatakan, Taliban belum mengajukan proposal perdamaian tertulis yang dapat digunakan sebagai titik awal untuk pembicaraan substantif.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas