Tribun

Virus Corona

Gedung Putih Bersiap Hadapi Varian Delta yang Sangat Menular

Gedung Putih akan mengirim tim khusus ke titik-titik panas di seluruh AS untuk memerangi penyebaran varian virus corona baru yang sangat menular.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
zoom-in Gedung Putih Bersiap Hadapi Varian Delta yang Sangat Menular
CNN
Gedung Putih. Gedung Putih akan mengirim tim khusus ke titik-titik panas di seluruh Amerika Serikat (AS) untuk memerangi penyebaran varian virus corona baru yang sangat menular, varian Delta. 

TRIBUNNEWS.COM - Gedung Putih akan mengirim tim khusus ke titik-titik panas di seluruh Amerika Serikat (AS) untuk memerangi penyebaran varian virus corona baru yang sangat menular, varian Delta.

Kebijakan terbaru pemerintahan Presiden Joe Biden ini dikeluarkan ketika AS melihat peningkatan jumlah kasus di beberapa negara bagian.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS Rochelle Walensky mengatakan pada Selasa (29/6/2021) melalui panggilan bahwa lebih dari 180 juta orang dan lebih dari 66% orang dewasa di Amerika Serikat telah menerima suntikan (vaksin), tetapi sekitar 1.000 distrik masih memiliki tingkat vaksinasi di bawah 30%.

"Jelas bahwa komunitas di mana orang tetap tidak divaksinasi adalah komunitas yang tetap rentan," kata Walensky.

Reuters melaporkan, memang kampanye vaksinasi AS yang cepat secara dramatis mengurangi kasus infeksi Covid-19 di antara para penduduk.

Baca juga: Vaksinasi Sudah Berjalan, Eks Menkes Siti Fadilah Pertanyakan Penyebab Lonjakan Kematian Covid-19

Baca juga: Varian Delta Covid-19 Rentan Serang Anak, Tingkatkan Imunitas Si Kecil dengan H-Booster

Gedung Putih.
Gedung Putih. (CNN)

Nevada dan Missouri sekarang memiliki tingkat infeksi Covid-19 tertinggi, dan ada wabah baru-baru ini di negara bagian termasuk Utah, Wyoming dan Nebraska, Michael Newshel, seorang analis kesehatan untuk Evercore ISI, menulis dalam catatan analis Selasa.

Varian Delta yang lebih mudah ditularkan diperkirakan menjadi varian virus corona paling umum kedua di Amerika Serikat, tambah Walensky.

Sebelumnya, varian Delta berkontribusi terhadap lonjakan kasus Covid-19 di India yang mengakibatkan kematian harian tertinggi di dunia.

Varian Delta juga mendorong Inggris untuk menunda pembukaan kembali satu bulan pada bulan Juni. 

Baca juga: Studi Inggris: Mencampur Vaksin AstraZeneca dengan Vaksin Ini Dapat Menambah Kekebalan

Baca juga: Kappa dan Lambda, Varian Baru Virus Corona yang Dikhawatirkan Ilmuwan di Samping Varian Delta

ILUSTRASI warga diberi vaksin - Seorang apoteker mencairkan vaksin Pfizer COVID-19 sambil mempersiapkannya untuk diberikan kepada staf dan penduduk di Goodwin House Bailey's Crossroads, komunitas lansia di Falls Church, Virginia, pada 30 Desember 2020.
ILUSTRASI warga diberi vaksin - Seorang apoteker mencairkan vaksin Pfizer COVID-19 sambil mempersiapkannya untuk diberikan kepada staf dan penduduk di Goodwin House Bailey's Crossroads, komunitas lansia di Falls Church, Virginia, pada 30 Desember 2020. (Brendan Smialowski / AFP)

Studi terbaru menunjukkan bahwa vaksin yang ada sangat efektif melawan varian Delta.

Perlindungan paling kuat pada mereka yang menerima kedua dosis rejimen suntikan dua dosis, seperti yang dibuat oleh Pfizer Inc/BioNTech SE dan Moderna Inc (MRNA.O).

Kedua suntikan, yang telah menjadi andalan kampanye vaksinasi Amerika Serikat, telah terbukti sangat efektif melawan varian asli Covid-19 dan beberapa varian yang lebih baru.

Penasihat senior Covid-19 Gedung Putih Jeffrey Zients mengatakan Gedung Putih memobilisasi personel federal untuk membantu masyarakat dengan staf kesehatan masyarakat dan CDC akan memberikan bantuan dalam mengatasi potensi wabah.

Gedung Putih akan mengekspor sekitar 40 juta tembakan pada akhir minggu ke negara-negara termasuk Bangladesh, Ekuador dan Taiwan.

Pemerintahan Biden merencanakan perayaan Empat Juli 1.000 orang di halaman Gedung Putih dengan pekerja penting dan personel militer, sebagian untuk merayakan keberhasilan Amerika Serikat dalam menurunkan kasus Covid-19.

Berita lain terkait Virus Corona

Berita lain terkait Penanganan Covid

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas