Tribun

Serangan Siber Besar-besaran, Semua SPBU di Iran Lumpuh dan Kartu Subsidi Tak Berlaku

Seluruh SPBU di Iran lumpuh dan terjadi antrean panjang akibat serangan siber besar-besaran terhadap sistem distrusi bahan bakar online

Editor: hasanah samhudi
Serangan Siber Besar-besaran, Semua SPBU di Iran Lumpuh dan Kartu Subsidi Tak Berlaku
AFP
Seorang pria Iran berbicara di telepon ketika dia menunggu di dekat mobilnya untuk mengisi bensin di sebuah stasiun layanan di ibukota Iran, Teheran pada Selasa (26/10/2021), di tengah gangguan nasional pada sistem distribusi bensin. Sebuah serangan siber di Iran mengganggu distribusi bensin di stasiun layanan negara itu. 

TRIBUNNEWS.COM - Serangan siber besar-besaran melumpuhkan pompa bensin (SPBU) di seluruh Iran pada Selasa (26/10/2021) dan menimbulkan antrean sangat panjang.

Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Serangan ini membuat kartu elektronik (kartu pintar) yang dikeluarkan pemerintah yang digunakan banyak orang Iran untuk membeli bahan bakar bersubsidi di SPBU menjadi tidak berguna.

Televisi pemerintah dan media yang dekat dengan aparat keamanan negara mengatakan pemerintah sedang menyelidiki asal usul peretas, Selasa (27/10/2021).

Ribuan SPBU menjadi offline mulai sebelum tengah hari, tetapi penyebabnya belum dikonfirmasi sebagai serangan siber hingga di kemudian hari.

Baca juga: Warga Inggris Antre Beli Bensin di SPBU, Ada Apa?

Baca juga: Inggris Krisis Energi, Mobil Mewah Cristiano Ronaldo Tak Kebagian Bensin Meski Sudah Antre 7 Jam

Setelah beberapa jam, beberapa SPBU di seluruh negeri kembali menawarkan layanan.

Layanan dilakukan secara offline dengan tarif terbuka yang dua kali lipat dari tarif bersubsidi yang ditawarkan melalui kartu bahan bakar pintar yang dijatah.

Para pejabat mengatakan semua pompa bensin akan segera kembali online.

Iran telah mengalami beberapa serangan sabotase tingkat tinggi baru-baru ini, termasuk dua serangan terhadap fasilitas nuklir utamanya di Natanz.

Serangan besar-besaran terjadi tak lama sebelum peringatan kedua protes nasional November 2019 terhadap kenaikan harga bensin.

Baca juga: Ini Negara-negara Dengan Harga BBM Termahal Sedunia

Baca juga: Iran Izinkan Beberapa Bisnis di Teheran Dibuka Kembali

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas