Tribun

PM Ethiopia Pemenang Nobel Perdamaian Nyatakan Pimpin Perang Lawan Kelompok Tigray

Puluhan ribu orang diperkirakan tewas dalam perang antara pasukan Ethiopia melawan kelompok bersenjata Tigray di wilayah utara negara itu.

Editor: Setya Krisna Sumarga
PM Ethiopia Pemenang Nobel Perdamaian Nyatakan Pimpin Perang Lawan Kelompok Tigray
Aron Simeneh / Kantor Perdana Menteri Ethiopia / AFP
Sebuah gambar selebaran yang dirilis oleh Kantor Perdana Menteri Ethiopia pada 26 Maret 2021, menunjukkan Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed (kanan) dan Presiden Eritrea Isaias Afwerki berbicara pada saat kedatangan yang terakhir untuk pertemuan bilateral di Bandara Internasional Asmara di Asmara pada bulan Maret. 25, 2021. Eritrea akan menarik tentaranya keluar dari wilayah utara Tigray Ethiopia, Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan pada 26 Maret 2021, sebuah terobosan potensial dalam konflik berkepanjangan yang telah menyaksikan kekejaman dilakukan terhadap warga sipil. 

TRIBUNNEWS.COM, ADDIS ABABA - Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed, mengatakan dia akan memimpin tentara negaranya "dari medan pertempuran" (melawan kelompok Tigray) mulai Selasa (23/11/2021).

Keputusan pemenang Nobel Perdamaian itu menjadi langkah baru yang dramatis ketika konflik politik bersenjata selama setahun yang kini bergerak mendekati ibu kota Addis Ababa.

"Mulai besok, saya akan memobilisasi ke depan untuk memimpin pasukan pertahanan," kata Abiy Ahmed dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter pada Senin (22/11/2021) malam waktu setempat.

“Mereka yang ingin berada di antara anak-anak Etiopia yang akan dipuji oleh sejarah, bangkitlah untuk negara Anda hari ini. Mari kita bertemu di medan perang,” tulis Ahmed.

Puluhan ribu orang diperkirakan tewas dalam perang antara pasukan Ethiopia melawan kelompok bersenjata Tigray di wilayah utara negara itu.

Kelompok Tigray mendominasi pemerintah nasional sebelum Abiy menjabat. AS dan negara-negara lain telah memperingatkan negara terpadat kedua di Afrika itu terpecah dan mengacaukan kawasan.

Baca juga: Pemberontak Tigray Semakin Dekat Addis Ababa, Tapi Siapa Sebenarnya Mereka?

Baca juga: Tigrayan Rebut Kota Strategis, Militer Ethiopia Mobilisasi Perlawanan

Baca juga: Pemberontak Tigray Duduki Kota di Etiopia Dalam Serangan Kilat

Pernyataan perdana menteri berusia 45 tahun itu, seorang mantan tentara, tidak mengatakan ke mana tepatnya dia akan pergi Selasa.

Juru bicaranya, Billene Seyoum, tidak menanggapi permintaan komentar dari kantor berita Associated Press.

Komentar Abiy muncul saat kelompok pemberontak Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) terus menekan ke arah Addis Ababa.

Mereka mengklaim menguasai kota Shewa Robit, hanya 220 kilometer (136 mil) timur laut ibu kota melalui jalan darat.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas