Tribun

Taliban Klaim akan Bangun Pabrik Pengolahan Ganja, hingga Sebut soal Investasi Rp 6 Triliun

Taliban memberikan klaim bahwa telah sepakat bekerja sama dengan perusahaan farmasi Australia bernama Cpharm, untuk mendirikan pabrik pengolahan ganja

Penulis: garudea prabawati
Editor: Inza Maliana
Taliban Klaim akan Bangun Pabrik Pengolahan Ganja, hingga Sebut soal Investasi Rp 6 Triliun
net
Ilustrasi tanaman ganja. 

TRIBUNNEWS.COM - Taliban memberikan klaim bahwa telah sepakat bekerja sama dengan perusahaan farmasi Australia bernama Cpharm, untuk mendirikan pabrik pengolahan ganja.

Hal tersebut dikatakan oleh Direktur Pers Taliban Qari Saeed Khosty.

Dikutip dari The Daily Star, kontrak telah ditandatangani, dan proyek tersebut diharapkan akan beroperasi dalam beberapa hari.

Dalam keterangan dari pihak Taliban, disebutkan perwakilan perusahaan Cpharm telah bertemu dengan wakil menteri Taliban untuk urusan narkotika, pada hari Selasa (23/11/2021).

Dalam gambar yang diambil pada 3 Oktober 2021, para pejuang Taliban yang bekerja sebagai polisi berjaga di gerbang masuk sebuah distrik polisi di Kabul. - Pasukan polisi baru Taliban sudah menghitung sekitar 4.000 orang di ibukota, kata seorang juru bicara polisi Kabul, bersikeras kota itu jauh lebih aman daripada sebelumnya, karena kelompok garis keras membangun pasukan polisi dari awal. (Photo by WAKIL KOHSAR / AFP)
Dalam gambar yang diambil pada 3 Oktober 2021, para pejuang Taliban yang bekerja sebagai polisi berjaga di gerbang masuk sebuah distrik polisi di Kabul. - Pasukan polisi baru Taliban sudah menghitung sekitar 4.000 orang di ibukota, kata seorang juru bicara polisi Kabul, bersikeras kota itu jauh lebih aman daripada sebelumnya, karena kelompok garis keras membangun pasukan polisi dari awal. (Photo by WAKIL KOHSAR / AFP) (AFP/WAKIL KOHSAR)

Bahkan disebut terdapat kesepakatan investasi sebesar USD 450 juta, atau sekitar Rp 6 triliun lebih, menurut kantor Berita Afghanistan Pajhwok.

Baca juga: Taliban Sarankan TV Tidak Menampilkan Aktris

Baca juga: Taliban Larang Wanita Tampil dalam Drama TV Afghanistan

Bahkan disebut dalam pertemuan tersebut terdapat bahasan terkait krim obat ganja, dan akses ribuan hektar lahan pertanian ganja Afghanistan.

Dibantah Cpharm Australia

Namun hal berbeda dikatakan oleh Cpharm Australia.

Perusahaan itu mengatakan bahwa tidak pernah berbicara dengan Taliban.

Juga tidak memiliki transaksi di luar negeri bahkan melibatkan ganja, kata perusahaan itu, dikutip dari Al Arabiya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas