Tribun

Virus Corona

Pendeknya Masa Simpan AstraZeneca Sulitkan Peluncuran Vaksin ke Masyarakat Termiskin di Dunia

Vaksin Covid-19 AstraZeneca Plc memiliki masa simpan yang relatif singkat mempersulit peluncuran vaksin ke negara-negara termiskin di dunia.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Arif Fajar Nasucha
zoom-in Pendeknya Masa Simpan AstraZeneca Sulitkan Peluncuran Vaksin ke Masyarakat Termiskin di Dunia
Kola Sulaimon / AFP
Botol vaksin AstraZeneca (COVID-19) yang kadaluwarsa terlihat di tempat pembuangan Gosa di Abuja, Nigeria pada 22 Desember 2021. Menurut Badan Nasional untuk Administrasi dan Pengendalian Makanan dan Obat, (NAFDAC) bersama dengan National Primary Health Care Development Agency (NPHCDA), satu juta enam puluh enam ribu dua ratus empat belas (1.066.214) dosis vaksin AstraZeneca yang habis masa berlakunya pada November dimusnahkan. 

TRIBUNNEWS.COM - Vaksin Covid-19 AstraZeneca Plc memiliki masa simpan yang relatif singkat.

Berdasarkan penuturan pejabat dan Dokumen Internal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang ditinjau Reuters bahwa hal tersebut mempersulit peluncuran vaksin ke negara-negara termiskin di dunia.

Ini menjadi kendala bagi proyek vaksin COVAX yang dipimpin WHO.

Dilansir Reuters, proyek COVAX dibentuk untuk meratakan vaksinasi kepada orang-orang yang paling membutuhkan di seluruh dunia.

Baca juga: Sebanyak 2,7 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca Hibah Pemerintah Australia Tiba di Indonesia

Baca juga: Ketentuan Baru Vaksinasi Booster dari Kemkes: Interval 8 Minggu Vaksin AstraZeneca

Paket vaksin AstraZeneca/Oxford Covid-19, tersimpan di lemari es Stubley Medical Center dekat Chesterfield, Inggris, (14 April 2021). Raksasa farmasi Inggris AstraZeneca mengatakan pada 29 Juli 2021 bahwa virus corona miliknya vaksin menghasilkan penjualan $1,2 miliar (1,0 miliar euro) di paruh pertama tahun ini. (OLI SCARFF / AFP)
Paket vaksin AstraZeneca/Oxford Covid-19, tersimpan di lemari es Stubley Medical Center dekat Chesterfield, Inggris, (14 April 2021). Raksasa farmasi Inggris AstraZeneca mengatakan pada 29 Juli 2021 bahwa virus corona miliknya vaksin menghasilkan penjualan $1,2 miliar (1,0 miliar euro) di paruh pertama tahun ini. (OLI SCARFF / AFP) (AFP/OLI SCARFF)

Awalnya, program vaksinasi di negara-negara miskin tertinggal dari negara-negara kaya yang mengamankan pasokan vaksin lebih dulu berkat kekuatan finansial mereka.

Ketika produksi vaksin meningkat, negara-negara kaya mulai menyumbangkan dosis berlebih, terutama ke Afrika, yang sekarang mengelola pengiriman besar.

Namun, banyak vaksin yang tiba memiliki masa simpan hanya beberapa bulan. 

Terkadang masa simpan vaksin tersebut beberapa minggu sebelum tanggal penggunaannya.

Ini menambah masalah baru.

Baca juga: Ketentuan Baru Vaksinasi Booster, Dosis Primer AstraZeneca Dapat Diberikan dengan Interval 8 Minggu

Baca juga: AstraZeneca Jadi Vaksin Booster pada Triwulan Pertama 2022, Simak Kombinasi Vaksin & Dosisnya

Seorang polisi melihat karton berisi vaksin AstraZeneca coronavirus disease (COVID-19) yang kadaluwarsa dihancurkan di tempat pembuangan sampah Gosa di Abuja, Nigeria pada 22 Desember 2021. Menurut Badan Pengawasan dan Pengawasan Obat dan Makanan Nasional, (NAFDAC) di samping Badan Pembinaan Kesehatan Dasar Nasional (BPKN), satu juta enam puluh enam ribu dua ratus empat belas (1.066.214) dosis vaksin AstraZeneca yang habis masa berlakunya pada November dimusnahkan.
Seorang polisi melihat karton berisi vaksin AstraZeneca coronavirus disease (COVID-19) yang kadaluwarsa dihancurkan di tempat pembuangan sampah Gosa di Abuja, Nigeria pada 22 Desember 2021. Menurut Badan Pengawasan dan Pengawasan Obat dan Makanan Nasional, (NAFDAC) di samping Badan Pembinaan Kesehatan Dasar Nasional (BPKN), satu juta enam puluh enam ribu dua ratus empat belas (1.066.214) dosis vaksin AstraZeneca yang habis masa berlakunya pada November dimusnahkan. (Kola Sulaimon / AFP)

Yahoo melaporkan, beberapa negara terpaksa memusnahkan dosis vaksin yang kadaluwarsa, termasuk Nigeria yang membuang hingga satu juta vaksin AstraZeneca pada November 2021 kemarin.

Berdasarkan data dan pejabat COVAX, masalah umur simpan yang pendek sebagian besar menyangkut AstraZeneca.

Dokumen internal WHO yang ditinjau oleh Reuters yang merinci stok vaksin di beberapa negara Afrika tengah dan Barat, terakhir 6 Februari kemarin.

Vaksin AstraZeneca yang terdaftar di sekitar 19 negara Afrika telah kadaluwarsa.

Total dosis kadaluwarsa yang diumumkan oleh negara-negara tersebut dalam seminggu yakni sekitar 1,3 juta adalah AstraZeneca, 280.000 Johnson & Johnson (JNJ.N) , 15.000 Moderna (MRNA.O) dan 13.000 Sputnik Rusia, dokumen menunjukkan.

Baca juga: Vaksin Booster Triwulan Pertama 2022 Gunakan AstraZeneca, Ini Syarat Penerimanya

Baca juga: Stok Banyak, Kemenkes Gunakan Vaksin AstraZeneca untuk Booster di Tiga Bulan Pertama 2022

Botol vaksin AstraZeneca (COVID-19) yang kadaluwarsa terlihat di tempat pembuangan Gosa di Abuja, Nigeria pada 22 Desember 2021. Menurut Badan Nasional untuk Administrasi dan Pengendalian Makanan dan Obat, (NAFDAC) bersama dengan National Primary Health Care Development Agency (NPHCDA), satu juta enam puluh enam ribu dua ratus empat belas (1.066.214) dosis vaksin AstraZeneca yang habis masa berlakunya pada November dimusnahkan.
Botol vaksin AstraZeneca (COVID-19) yang kadaluwarsa terlihat di tempat pembuangan Gosa di Abuja, Nigeria pada 22 Desember 2021. Menurut Badan Nasional untuk Administrasi dan Pengendalian Makanan dan Obat, (NAFDAC) bersama dengan National Primary Health Care Development Agency (NPHCDA), satu juta enam puluh enam ribu dua ratus empat belas (1.066.214) dosis vaksin AstraZeneca yang habis masa berlakunya pada November dimusnahkan. (Kola Sulaimon / AFP)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas