Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Pemimpin Arab Saudi dan UEA Menolak Telepon dari Biden yang Khawatir Soal Harga Minyak Dunia

Pemimpin Arab Saudi dan UEA menolak panggilan dengan Joe Biden di saat AS berusaha menahan lonjakan harga minyak yang disebabkan invasi Rusia.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
zoom-in Pemimpin Arab Saudi dan UEA Menolak Telepon dari Biden yang Khawatir Soal Harga Minyak Dunia
AFP
Presiden AS Joe Biden menuju ke Air Force One sebelum berangkat dari Pangkalan Angkatan Udara Andrews di Maryland pada Selasa (16/11/2021). Biden mengeluarkan larangan bagi pejabat Nikaragua memasuki Amerika Serikat terkait pemilihan palsu 

TRIBUNNEWS.COM - Para pemimpin de-facto Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) menolak mengatur panggilan dengan Presiden AS Joe Biden dalam beberapa pekan terakhir di saat AS berusaha menahan lonjakan harga minyak yang disebabkan invasi Rusia ke Ukraina.

Mengutip pejabat Timur Tengah dan AS, Wall Street Journal melaporkan, baik Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Sheikh Mohammed bin Zayed al Nahyan dari UEA tidak tersedia untuk permintaan diskusi dari Biden.

“Ada beberapa harapan dari panggilan telepon, tetapi itu tidak terjadi,” kata seorang pejabat AS tentang rencana Pangeran Saudi Mohammed dan Biden untuk berbicara.

“Itu adalah bagian dari menyalakan keran (minyak Saudi).”

Pekan lalu, OPEC+, yang juga mencakup Rusia, menolak meningkatkan produksi minyak meskipun ada permintaan dari Barat.

Baca juga: Pejabat Senior: Ukraina Harus Menahan Serangan hingga 10 Hari ke Depan untuk Gagalkan Rusia

Baca juga: Xi Jinping kepada Pemimpin Eropa: China Bersedia Menengahi Konflik Rusia Vs Ukraina

Presiden AS Joe Biden berbicara tentang operasi kontraterorisme di Suriah dari Ruang Roosevelt Gedung Putih di Washington, DC, pada 3 Februari 2022
Presiden AS Joe Biden berbicara tentang operasi kontraterorisme di Suriah dari Ruang Roosevelt Gedung Putih di Washington, DC, pada 3 Februari 2022 (SAUL LOEB / AFP)

Dilansir The Guardian, laporan tegangnya komunikasi dengan pemimpin Arab terjadi di saat AS berusaha meningkatkan pasokan minyak setelah secara resmi melarang impor minyak dari Rusia pada Selasa (8/3/2022). 

Hal ini menyebabkan harga minyak melonjak ke $130 per barel, level tertinggi dalam 14 tahun.

Di saat yang sama, AS untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun membuka saluran diplomatik dengan Venezuela, sekutu Rusia yang memiliki cadangan minyak terbesar di dunia.

Venezuela membebaskan dua orang Amerika dari penjara, mengindikasikan isyarat baik terhadap pemerintahan Biden serta permintaan meningkatkan produksi minyak guna meredakan lonjakan harga.

Diketahui, hubungan AS dan Arab Saudi mendingin karena kebijakan Biden di kawasan Teluk.

Isu-isu yang menyebabkan renggangnya hubungan kedua negara ini meliputi kesepakatan nuklir Iran, kurangnya dukungan AS terhadap intervensi Saudi di Yaman, dan penolakan menetapkan Houthi sebagai kelompok teroris.

Selain itu, kurangnya bantuan AS terhadap program nuklir Saudi hingga kasus Pangeran Mohammed terkait pembunuhan Jamal Khashoggi juga berperan.

Selama kampanye, Biden bersumpah untuk memperlakukan kerajaan itu sebagai negara "paria", dengan mengatakan "sangat sedikit nilai penebusan sosial dalam pemerintahan saat ini di Arab Saudi."

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohamed bin Zayed
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohamed bin Zayed (Twitter Mohamed bin Zayed)

Awal pekan ini, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan tidak ada rencana bagi Biden dan Pangeran Mohammed untuk segera berbicara.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas