Tribun

Jepang Siap Siaga Penetrasi Pasar Uang Stabilkan Nilai Yen, Dolar AS Sempat 145 Yen

Pemerintah Jepang tampaknya siap siaga penetrasi pasar uang guna menstabilkan nilai mata uang yen saat ini meskipun intervensi belum dilakukan.

Editor: Johnson Simanjuntak
zoom-in Jepang Siap Siaga Penetrasi Pasar Uang Stabilkan Nilai Yen, Dolar AS Sempat 145 Yen
Richard Susilo
Wakil menteri keuangan Masato Kanda (57) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYOPemerintah Jepang tampaknya siap siaga penetrasi pasar uang guna menstabilkan nilai mata uang yen saat ini meskipun intervensi belum dilakukan.

"Kami belum melakukan intervensi nilai tukar. Namun, kami standby setiap saat dalam posisi siap siaga," papar Wakil Menteri Keuangan Masato Kanda siang ini (22/9/2022).

"Tidak hanya pertemuan kebijakan Bank of Japan, tetapi juga FOMC (Federal Open Market Committee)  mengalami fluktuasi besar di pasar. Karena nilai tukar yang melonjak besar adalah faktor yang merugikan sehingga tidak dapat diterima. Kami siap siaga  untuk mengambil tindakan yang tepat jika terjadi volatilitas yang berlebihan tanpa mengesampingkan segala cara."

Usai membuat pernyataan ini di Kementerian Keuangan sesaat setelah pukul 13.30, Kanda mengatakan, ketika ditanya tentang ada tidaknya intervensi devisa, dia mengatakan, “Bahkan ketika (intervensi) dilakukan secara sembunyi-sembunyi, itu jujur ada dan bisa dilakukan. Jadi saya dalam posisi untuk tidak berkomentar apakah akan ada intervensi atau tidak." katanya.

Sejujurnya, tambahnya lagi, "Saya belum melakukannya, tapi saya siap melakukannya kapan saja setiap waktu."

"Kami menegaskan kembali kesiapan  untuk campur tangan setiap saat tergantung pada situasi di pasar FX," tekannya lebih lanjut.

Menanggapi pengumuman Bank of Japan bahwa mereka akan mempertahankan kebijakan moneternya saat ini, yen melemah lebih lanjut di pasar valuta asing, dan pada satu titik mencapai level 145 yen terhadap dolar.

Level yen yang lemah telah diperbarui untuk pertama kalinya dalam 24 tahun (1998).

Di pasar valuta asing, pada tanggal 22 September, segera setelah Federal Reserve, bank sentral Amerika Serikat, mengumumkan kenaikan suku bunga 0,75 persen, yen terdepresiasi ke level atas 144 yen terhadap dolar, tetapi ketika Ketua Fed Powell konferensi pers dimulai, yen terdepresiasi. Ada juga adegan di mana yen kembali ke pertengahan 143 yen terhadap dolar pada satu titik.

Setelah itu, segera setelah Bank of Japan mengumumkan kelanjutan pelonggaran moneter sekitar pukul 11:50 pagi, pergerakan penjualan yen dan pembelian dolar dipercepat karena perbedaan suku bunga antara Jepang dan Amerika Serikat, dan yen terdepresiasi ke mata uang asing.

Yen ke level 145 yen terhadap dolar pada satu titik. Hal ini adalah tingkat depresiasi yen pertama dalam 24 tahun sejak 1998, dan telah terdepresiasi sekitar 30 yen sejak awal tahun ini.

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif.

Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas