Tribun

Korea Selatan dan Korea Utara Memanas

Balas Serangan Korea Selatan-Amerika Serikat, Korea Utara Kembali Tembakkan Dua Rudal Balistik

Peluncuran rudal ini menambah ketegangan geopolitik di kawasan Asia, mengingat sebelumnya Korea Utara telah meluncurkan 4 serangan pada awal pekan

Penulis: Namira Yunia Lestanti
Editor: Muhammad Zulfikar
zoom-in Balas Serangan Korea Selatan-Amerika Serikat, Korea Utara Kembali Tembakkan Dua Rudal Balistik
Twitter
Korea Utara dilaporkan telah menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke arah timur laut Jepang,sebagai respon atas serangan yang dilakukan Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan, Kamis (6/10/2022). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com  Namira Yunia Lestanti

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO – Korea Utara dilaporkan telah menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke arah timur laut Jepang,sebagai respon atas serangan yang dilakukan Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan, Kamis (6/10/2022).

Peluncuran rudal ini menambah ketegangan geopolitik di kawasan Asia, mengingat sebelumnya Korea Utara telah meluncurkan 4 serangan pada awal pekan lalu.

Menurut Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan dan pemerintah Jepang, kedua rudal tersebut diluncurkan dari sebuah situs di dekat ibu kota Korea Utara, Pyongyang, pada pukul 06:00 pagi waktu setempat.

Baca juga: Rusia dan Ukraina Masih Perang, Giliran Korea Utara dan Korea Selatan Memanas, Ini Pemicunya

Dimana rudal pertama terbang sekitar 350 km dengan ketinggian antara 80 km dan 100 km. Sementara rudal kedua menempuh 800 km pada ketinggian antara 50 km sampai 60 km, mengutip dari Al Jazeera.

Peluncuran rudal balistik dilakukan Korea Utara beberapa jam setelah kapal induk USS Ronald Reagan milik militer AS tiba di perairan semenanjung Korea, untuk mengikuti latihan rudal bersama dengan Korea Selatan.

Meski AS bersikeras bahwa latihan itu murni defensif, akan tetapi Pyongyang menganggap latihan tersebut sebagai bentuk provokasi invasi. Alasan inilah yang membuat Korea Utara memanas hingga nekat menembakan kembali rudal balistiknya ke kawasan ZEE Jepang.

"AS meningkatkan ketegangan militer di semenanjung Korea," ujar pihak Korea Utara dalam keterangannya menyalahkan AS yang juga mengirim kapal induk ke wilayah itu.

Baca juga: Rusia dan Ukraina Masih Perang, Giliran Korea Utara dan Korea Selatan Memanas, Ini Pemicunya

Sebelum melakukan serangan ini, pada Senin (3/10/2022) Korea Utara dilaporkan telah menembakan dua rudal nuklir Hwasong-12 ke kawasan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Jepang, situasi ini sontak memicu kemarahan Tokyo.

Hingga Washington dan Seoul  membalaskan serangan dengan menembak empat rudal dalam latihan militer gabungan, guna menunjukkan kesiapannya atas provokasi Pyongyang.

“Kami mengutuk keras peristiwa itu. Terlepas dari tujuannya, peluncuran rudal balistik Korea Utara yang berulang tidak dapat ditoleransi. Kami tidak dapat mengabaikan peningkatan signifikan dari teknologi misilnya” jelas Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

Menanggapi ketegangan di kawasan Asia Pasifik, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa mulai mengadakan pertemuan di New York AS untuk membahas rudal Korea Utara pada Rabu (5/10/2022).

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield bahkan menyerukan penguatan sanksi terhadap Pyongyang atas senjata nuklir dan balistiknya.

Baca juga: Korea Utara Kembali Tembakkan Rudal Balistik ke Arah Jepang, Bentuk Protes Pengerahan Kapal Induk AS

Sementara itu, sekutu lama Korut, China, menyalahkan Washington karena telah memprovokasi rezim Kim Jong Un dengan mengadakan latihan militer di kawasan tersebut. China menyebut bahwa AS telah meracuni lingkungan keamanan regional Asia Tenggara.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas