Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pentingnya Penggunaan Alat Terapi untuk Balita yang Memiliki Gangguan Pernafasan

Lima penyakit paru yang paling sering terjadi dan paling banyak diderita adalah pneumonia, tuberkulosis, PPOK, kanker paru, dan asma.

Pentingnya Penggunaan Alat Terapi untuk Balita yang Memiliki Gangguan Pernafasan
Ehre Lab/UNC School of Medicine/IFL Science
Gambar berwarna SARS-CoV-2 menginfeksi sel paru-paru manusia 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menjaga kesehatan paru-paru sangat penting karena penyakit ini berkontribusi besar terhadap jumlah penderita dan kematian masyarakat seluruh dunia.

Lima penyakit paru yang paling sering terjadi dan paling banyak diderita adalah pneumonia, tuberkulosis, PPOK, kanker paru, dan asma.

"Untuk balita, angka kematian akibat pneumonia di Indonesia cukup tinggi yaitu 16 persen atau sekitar 920.136 balita,” ujar Dokter Spesialis Paru dari Rumah Sakit Umum Persahabatan, Dr Andika Chandra Putra PhD SpP(K) saat meluncurkan dua alat terapi pernapasan (Nebulizer) dari OMRON Healthcare Indonesia belum lama ini.

UNICEF pernah mencatat lebih dari 19 ribu balita di Indonesia meninggal akibat pneumonia pada 2018 yang berarti lebih dari dua anak meninggal setiap jamnya karena pneumonia.

Secara umum, salah satu hal penting yang dapat dilakukan orangtua untuk mencegah masalah penyakit paru dan pernapasan pada balita harus dimulai sejak bayi dalam kandungan, yakni dengan sang ibu tidak merokok atau menjadi perokok pasif.

Sedangkan ketika sudah lahir, bayi harus dijauhkan dari paparan polusi dan asap rokok.

"Tentunya akan lebih baik jika pasangan yang baru menikah langsung berhenti merokok, jika berencana punya anak,” kata dr Andika.

Tomoaki Watanabe, Direktur OMRON Healthcare Indonesia mengatakan, penyakit paru dan pernapasan pada balita mendapatkan perhatian serius dari orangtua.

Baca juga: 30 Persen Pasien Sembuh Covid-19 Mengalami Penurunan Fungsi Paru-paru

"Bagi setiap orangtua yang memiliki anak dengan asma atau masalah pernapasan, rasa aman dan nyaman merupakan hal utama," kata Tomoaki.

Sayangnya hingga kini banyak orangtua yang masih merasa kesulitan dan belum memahami manfaat penting nebulizer atau alat terapi pernapasan. 

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas