Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Seberapa Bahayanya Varian Covid-19 Delta Plus? Ini yang Perlu Diketahui

Varian Delta Plus sedikit berbeda dari varian Delta yang lebih menular, apakah lebih berbahaya? Ini yang perlu diketahui

Seberapa Bahayanya Varian Covid-19 Delta Plus? Ini yang Perlu Diketahui
Free/crowf
ILUSTRASI Covid-19 varian Delta Plus. Varian Delta Plus sedikit berbeda dari varian Delta yang lebih menular, apakah lebih berbahaya? Ini yang perlu diketahui 

Tetapi di Israel, di mana 57,1 persen populasinya sudah divaksinasi penuh, sekitar setengah dari infeksi varian Delta terjadi di antara mereka yang divaksinasi penuh dengan suntikan Pfizer.

Ini mendorong Israel untuk kembali mengenakan masker di dalam ruangan.

"Dalam hal varian … kita tahu vaksin bekerja; kita tahu bahwa masker dan jarak sosial bekerja. Meski terlihat menakutkan, kami masih memiliki langkah-langkah untuk melawannya," kata Priyamvada Acharya, seorang ahli imunologi di Duke Human Vaccine Institute.

Apa yang kita ketahui sejauh ini?

Delta Plus berbeda dari Delta karena mutasi ada ekstra K417N yang terletak di protein spike, yang menutupi permukaan virus SARS-CoV-2.

Mutasi K417 juga telah terdeteksi pada beberapa sampel Alpha (pertama kali diidentifikasi di Inggris).

Posisi K417 berada dalam wilayah protein spike yang berinteraksi dengan protein reseptor ACE2 dan memungkinkan virus menginfeksi sel, termasuk yang ada di paru-paru, jantung, ginjal, dan usus.

Ketika protein spike bertemu ACE2, protein itu berubah dari keadaan "tertutup" menjadi "terbuka" untuk mengikat reseptor dan menginfeksi sel.

Berdasarkan studi varian Beta, yang membawa mutasi yang sama, K417N dapat membantu spike mencapai status "terbuka" sepenuhnya, yang kemungkinan meningkatkan kemampuannya untuk menginfeksi sel.

Peningkatan pengikatan reseptor ACE2 dan keadaan yang lebih terbuka adalah ciri-ciri varian yang sangat menular dan resisten antibodi.

Studi menunjukkan bahwa mutasi di lokasi K417 membantu varian Beta menghindari antibodi, sehingga Delta Plus dapat menghindari vaksin dan antibodi lebih baik daripada varian Delta.

"Dalam garis keturunan varian Delta, keberadaan mutasi K417N yang terdeteksi dalam beberapa kasus merupakan indikator kuat bahwa varian tersebut dapat berkembang menjadi lebih resisten terhadap antibodi penetralisir," ujar Olivier Schwartz, kepala Unit Virus dan Kekebalan di Institut Pasteur di Perancis.

Penelitian awal Schwartz telah menunjukkan (dalam studi yang belum ditinjau oleh rekan sejawat) bahwa vairn Delta kurang rentan terhadap antibodi yang diekstraksi dari darah individu yang sembuh dan divaksinasi.

Tetapi efek tambahan K417N pada protein spike virus tidak mudah diprediksi, karena dampak mutasi individu pada protein tidak dapat begitu saja ditambahkan bersama-sama.

"Mutasi memiliki cara bekerja bersama melintasi spike, untuk memiliki lebih banyak efek daripada yang dilakukan salah satu dari mereka secara individual," jelas Acharya.

Selain K417N, Delta Plus juga mewarisi kumpulan mutasi dari induk Delta-nya.

"Bagian penting di sini bukan hanya mutasi tunggal, tetapi bagaimana semua mutasi ini bersama-sama mengubah spike," kata Sophie Gobeil, ahli biokimia di Duke Human Vaccine Institute.

Misalnya, protein lonjakan yang lebih terbuka mungkin lebih mudah mengikat reseptor ACE2 dan menginfeksi sel, tetapi juga membuatnya lebih rentan terhadap antibodi penetralisir.

Jadi dua efek dari mutasi ini mungkin saja saling mengganggu kata Thomas Peacock, seorang ilmuwan postdoctoral di Imperial College London.

"Ini sangat spekulatif dan akan membutuhkan data empiris untuk membuktikan satu atau lain cara."

Acharya, yang mempelajari varian yang muncul di labnya, mengatakan, "Data yang ada saat ini adalah bahwa kami tidak melihat efek apa pun, atau peningkatan pengikatan ACE2, karena mutasi K417N."

"Kami tidak melihat efek signifikan pada penghindaran kekebalan berdasarkan antibodi yang telah kami uji, dan bahkan yang lain telah diuji.

"Jadi, perasaan umum saya adalah mutasi K417N sendiri, mungkin tidak akan melakukan apa pun untuk membuat varian Delta lebih menakutkan."

Tindakan pencegahan apa yang harus kita lakukan?

Beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa mutasi K417N dapat melemahkan Delta Plus dan membuatnya tidak terlalu berbahaya dibandingkan Delta.

"Mutasi pada 417 sering terlihat pada B.1.1.7, dan tidak terjadi sama sekali, jadi saya sarankan kita melihat perkembangan varian ini," kata Ravindra Gupta.

Tidak jelas seberapa lazim varian Delta Plus di India dan sekitarnya.

"Dengan demikian terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa apa yang disebut varian Delta Plus ini akan bermasalah," Schwartz mengulangi.

Vaksin yang ada masih efektif terhadap Delta Plus karena setengah dari kasus di Inggris terjadi di antara orang yang tidak divaksinasi, dan hanya sedikit terjadi di antara mereka yang divaksinasi lengkap.

Tak satu pun dari pasien Delta Plus meninggal.

Hanya 400 dari 97.374 varian Delta yang diurutkan hingga saat ini telah diidentifikasi sebagai Delta Plus.

Tetapi, karena urutan terbatas di India, Nepal, dan negara-negara lain di mana Delta Plus mungkin lebih umum, "belum ada urutan yang cukup untuk membuat penentuan tentang penularan, kematian, dan pelepasan vaksin dalam populasi," kata Jameel, yang merupakan direktur Sekolah Biosains Trivedi Universitas Ashoka.

Biasanya, para ilmuwan meneliti varian di laboratorium dan menguji jumlah virus yang diketahui dengan berbagai jumlah antibodi dari orang yang divaksinasi.

Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan apakah antibodi dapat menetralkan varian baru seefisien varian lainnya.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Berita lainnya seputar varian Covid-19 Delta Plus

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas