Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilgub DKI Jakarta

Hayono Isman Menyeberang ke Ahok-Djarot

"Jokowi dan Ahok bisa melakukan hal out of the box. sayangnya kekuasaan menjadi sesuatu yang diperebutkan."

Hayono Isman Menyeberang ke Ahok-Djarot
Tribunnews.com/ Fahdi Fahlevi
Hayono Isman di Mercure Hotel, Ancol, Jakarta Utara, Rabu (5/10/2016). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Dennis Destryawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Mantan Politisi Demokrat Hayono Isman memberikan dukungannya kepada calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut dua Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Hayonoe membeberkan alasannya mendukung Ahok, yakni karena menurutnya, dia baru melihat perubahan yang cukup signifikan setelah pemerintahan Ali Sadikin, baru terjadi saat Joko Widodo memimpin ibukota.

Hayono mengatakan, perubahan yang terjadi bukan hanya dalam hal infrastruktur saja, tetapi juga manusianya, melalui program Kartu Jakarta Pintar (KJP) dan Kartu Jakarta Sehat (KJS)‎.

"Terlihat betul perbedaan mencolok, saya menangkap Pak Basuki melayani rakyat biasa. KJP dan KJS dibuat kartu serius bukan hanya menghabiskan anggaran saja, bisa sampai rakyat biasa," ujar Hayono di Oakwood, Jakarta Selatan, Minggu (12/3/2017).

Mantan Menteri Pemuda dan Olah Raga ini mengungkapkan, Ahok itu juga dengan tegas menegakkan hukum yang ada. Bahkan terkadang, ketegasan dalam menjaga konstitusi membuatnya marah dan menggunakan kata-kata tegas kepada oknum birokrasi.

"Saya cermati, beliau berani menegakkan hukum," ujar Hayono.

Hayono mengungkapkan, pada masa pemerintahan Jokowi-Ahok memang ada perubahan stigma bagi pegawai negeri sipil (PNS). Di mana yang awalnya bermalas-malasan melayani, kini sigap dan cepat dalam memberikan pelayanan kepada warga ibukota.

"Jokowi dan Ahok bisa melakukan hal out of the box. sayangnya kekuasaan menjadi sesuatu yang diperebutkan. Kalau niat baik kita syukuri, banyak yang mendapatkan kekuasaan melakukan kegiatan yang menyimpang," ujar Hayono.

Ikuti kami di
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas