Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rizieq Shihab Dipolisikan

Sekjen MUI Imbau Habib Rizieq Pulang ke Indonesia

Namun sebelum ditetapkan sebagai tersangka, Habib Rizieq dan keluarganya sudah pergi meninggalkan Indonesia.

Sekjen MUI Imbau Habib Rizieq Pulang ke Indonesia
BBC
Penetapan Rizieq Shihab sebagai tersangka untuk dugaan pelanggaran UU Pornografi menyita perhatian berbagai media internasional. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Betul atau tidak Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab atau yang dipanggil Habib Rizeq terlibat kasus baladacintarizieq.com, hal itu bisa dibuktikan melalui proses hukum menurut Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas.

"Ya kalau sudah ditetapkan sebagai tersangka, tentu yang dijadikan tersangka harus bisa menjelaskan. Kita mengimbau Habib Rizieq kembali ke tanah air untuk mengikuti proses hukum," ujarnya saat dihubungi wartawan, Selasa (30/5/2017).

Kasus yang menjerat Habib Rizieq adalah penyebaran materi porno berupa foto syur perempuan bernama Firza Husein, dan screen shot dari percakapan mesum via aplikasi antara Habib Rizieq dan Firza Husein.

Materi-materi tersebut tersebar melalui baladacintarizieq.com.

Namun sebelum ditetapkan sebagai tersangka, Habib Rizieq dan keluarganya sudah pergi meninggalkan Indonesia.

Terakhir diketahui, ia berada di Arab Saudi, untuk menjalankan ibadah umroh.

Habib Rizieq juga merupaka ulama dengan jumlah pendukung yang besar.

Agar tidak terjadi gejolak di masyarakat atas proses hukum yang dijalani Habib Rizieq setelah Imam Besar FPI itu kembali ke tanah air, ia mengimbau semua pihak untuk menahan diri.

"Ya ini kan persoalan hukum, ya namanya hukum bisa mengenai siapa saja. Saya rasa semua pihak harus bisa mengendalikan diri supaya proses ini berjalan dengan baik. Si tersangka bisa menejalaskan secara baik," katanya.

Selain itu untuk meredam gejolak masyarakat, menurut Sekjen MUI, proses hukum yang dijalani Habib Rizieq juga harus patut.

Polisi harus bisa adil dan objektif dalam menangani kasus tersebut, sehingga masyarakat bisa menerima apapun keputusannya.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas