Tribun

Komunitas Bogas Dukung Permenhub Keselamatan Pesepeda

Dalam aturan disebutkan, pesepeda dilarang untuk berdampingan dengan kendaraan lain, dan berkendara dengan berjajar lebih dari dua sepeda.

Komunitas Bogas Dukung Permenhub Keselamatan Pesepeda
WARTAKOTA/Nur Ichsan
PENUTUPAN JALUR SEPEDA - Pemprov DKI Jakarta melakukan penutupan 32 jalur khusus sepeda dan meniadakan hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) di ibukota mulai Minggu (16/8/2020). Hal ini dilakukan karena karena adanya pelanggaran protokol kesehatan.Para pesepeda dihimbau untuk memanfaatkan 62 kilometer jalur sepeda yang telah disediakan termasuk jalur sementara sudirman-Thamrin dengan tetap mematuhi aturan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Jakarta yang makin meningkat. (Warta Kota/Nur Ichsan) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komunitas Brompton Owners Kelapa Gading dan sekitarnya (Bogas) mendukung Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) No 59 Tahun 2020 tentang Keselamatan Pesepeda.

Ketua Bogas Chriswanto mengatakan terbitnya aturan dari Kementerian Perhubungan, bukti nyata keseriusan dan perhatian pemerintah terhadap keselamatan para pesepeda.

"Kami dari Komunitas Sepeda Bogas sangat mendukung dan berterima kasih atas terbitnya aturan tersebut," tutur Chriswanto, Jumat (18/9/2020).

Dalam aturan itu, disebutkan pengguna jalan harus melengkapi sepedanya dengan beberapa peranti wajib seperti spakbor, bel, rem, lampu, alat pemantul cahaya berwarna merah, alat pemantul cahaya berwarna putih atau kuning dan pedal.

"Menyikapi aturan kelengkapan sepeda yang ada di dalam peraturan menteri tersebut, hampir semua brompton yang beredar disini, kebetulan telah dilengkapi semua kelengkapan yang disebut sebagai standar dari pabrikan Inggris," tutur Chriswanto.

Baca: Pengaturan Arus Lalu Lintas Saat Ada Jalur Pesepeda di Jalan Protokol Jakarta Hari Ini

Menurut Chriswanto, yang terpenting adalah aturan tentang Keselamatan Sepeda itu gencar disosialisasikan.

Sehingga para pesepeda bisa mengetahui detail aturan-aturan yang tercantum dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) No 59 Tahun 2020 tentang Keselamatan Pesepeda.

"Dari segi pengendara sepeda itu sendiri, kami rasa masih perlu sosialisasi akan tata tertib di jalan raya dan perlunya kesadaran akan alat kelengkapan keamanan bersepeda seperti helm, lampu depan-belakang dan alas kaki yang sesuai," kata Chriswanto.

Dalam aturan disebutkan, pesepeda dilarang untuk berdampingan dengan kendaraan lain, dan berkendara dengan berjajar lebih dari dua sepeda.

Chriswanto mengatakan, selama ini Komunitas Bogas selalu maksimal berjajar dua saat di jalan besar.

Para pesepeda sedang menunggu lampu hijau, di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (6/9/2020).
Para pesepeda sedang menunggu lampu hijau, di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (6/9/2020). (TRIBUNJAKARTA.COM/MUHAMMAD RIZKI HIDAYAT)
Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas