Tribun

Warga Limo Diduga Jadi Korban Mafia Tanah, Lahan Diserobot Perusahaan Properti

Dugaan aksi penyerobotan lahan oleh perusahaan properti terhadap lahan milik waga Kelurahan Limo, Kecamatan Limo, Kota Depok, kembali terjadi.

Editor: Choirul Arifin
Warga Limo Diduga Jadi Korban Mafia Tanah, Lahan Diserobot Perusahaan Properti
IST
Lilin Suharlin, salah satu warga Kelurahan Limo, Kota Depok, yang menjadi korban diduga mafia tanah lewat aksi penyerobotan lahan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Dugaan aksi penyerobotan lahan oleh perusahaan properti terhadap lahan milik waga Kelurahan Limo, Kecamatan Limo, Kota Depok, kembali terjadi.

Warga diduga menjadi korban mafia tanah. Lahan yang mereka tempati dan miliki selama bertahun-tahun tiba-tiba saja diserobot oleh perusahaan yang bergerak dibidang properti.

Bahkan, kini status tanah mereka tidak ditingkatkan menjadi sertifikat hak milik (SHM) karena telah diklaim oleh perusahaan tersebut.

Salah satu warga yang mengaku menjadi korban dugaan mafia tanah tersebut adalah Marhali.

Mahali mengatakan selama ini pihaknya tidak pernah menjual kepada siapapun tanahnya itu.

Marhali mengaku menemukan kejanggalan terjadi ketika dirinya mengajukan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL), tanah warisan orangtuanya.

Baca juga: Kasus Mafia Tanah Munjul, KPK Periksa Wakil Ketua DPRD DKI M Taufik

Ttiba-tiba saja lahannya tersebut diklaim milik sebuah perusahaan yang bergerak di bidang properti dan disebutkan lahan tersebut akan dimanfaatkan untuk pembangunan tol.

“Saat kami mengajukan pembuatan PTSL pada 2019, ternyata diklaim punya PT WM, jadi kami tidak bisa mengajukan PTSL tersebut," katanya Kamis (2/9/2021).

Baca juga: YLKI Minta Pemerintah Bongkar Praktik Mafia Alkes Impor

"Tanah keluarga kami ada 500 meter. Warga yang lainnya juga banyak mengalami nasib seperti saya," kata Marhali yang menjabat sebagai Ketua RW ini.

Marhali mengaku bahwa keluarganya sebagai pemilik yang sah karena memiliki dokumen asli seperti surat Leter C.

Baca juga: Pengamat: Penanganan Mafia Tanah Jangan Hanya Sekedar Lip Service

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas