Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Gempa di Sulteng

Korban Gempa di Sulteng Mengungsi di 109 Lokasi

Pemerintah mencatat sebanyak 59.450 orang mengungsi setelah gempa magnitudo 7,4 yang disusul tsunami menerjang Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah peka

TRIBUNNEWS.COM, PALU - Pemerintah mencatat sebanyak 59.450 orang mengungsi setelah gempa magnitudo 7,4 yang disusul tsunami menerjang Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah pekan lalu. 

"Ada 59.450 pengungsi yang terkumpul di 109 lokasi," ujar Menko Polhukam Wiranto di Jakarta, Senin (1/10/2018). 

Baca: Soal Ratna Saraumpaet Dianiaya, Polisi : Sumbernya Dari Siapa, Dimana dan Kapan?

Mantan Panglima ABRI itu mengatakan, titik tempat pengungsian tidak terpusat di beberapa lokasi namun justru tersebar di berbagai lokasi. 

Hal ini, kata Wiranto, disebabkan tidak adanya imbauan untuk masyarakat berkumpul pasca gempa bermagnitudo 7,4 mengguncang Palu dan Donggala.

"Ini memang kok banyak lokasi sebenarnya pada saat gempa bumi itu tidak ada petunjuk untuk kumpul di sini atau di sini, itu spontan," kata dia. 

Baca: Polisi Didesak Bongkar Kasus Penganiayaan Terhadap Ratna Sarumpaet

"Kemarin di kota Palu ada tempat pengumpulan para pengungsi dan pengungsi ini juga mereka orang yang punya duit karena mengungsi dengan mobil," sambung Wiranto.

Ia mengatakan, orang yang mengungsi berasal dari semua kalangan kelas ekonomi.

Mereka trauma dan takut untuk tidur di bawah atap bangunan sehingga memilih untuk tidur di luar. 

Hal ini lah yang membuat titik lokasi pengungsian mencapai 109 lokasi. 

Pemerintah, tutur dia, terus berupaya menyediakan tenda, makanan, air bersih, dan MCK. Wiranto yakin bila kebutuhan itu tersedia, masyarakat bisa lebih tenang menunggu hingga rehabilitasi dan rekonstruksi lokasi bencana pasca tanggap darurat.

(Kompas.com / Yoga Sukmana)

Editor: Samuel Febrianto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas